Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, November 19, 2009

"Tahniah kerana anda telah memenangi..."


Tadi pagi ketika saya sedang pening-pening lalat melihat blog Naqhuhines yang 'sewel' ini, tiba-tiba telefon bimbit yang sedang dimasuki air berbunyi dengan riangnya. Dengan rasa malu-malu kucing, saya gagahkan juga bangun dari kerusi mengambil telefon bimbit hadiah dari abah ini. Nampaknya nombor yang tertera bukan kenalan biasa.Telinga saya diterjah oleh suara seorang lelaki dengan slanga Indonesia. Salam diberikan, berbaur dengan latar yang riuh seperti di pasar borong, gitu. Saya dimaklumkan telah memenangi hadiah WANG TUNAI berjumlah RM5 ribu oleh Power Root. Walaupun sudah terasa 'sesuatu' yang aneh, membuatkan saya ingin mengambil tahu lebih lanjut. Pemanggil bertanya dengan sopan sekiranya saya mempunyai akau bank di mana-mana kerana dia mahu memasukkan wang hadiah ini ke akaun saya. Seronok ya! Baik sungguh tetapi kurang licik. Sedikit pengetahuan mengenai berita semasa tentang penipuan membuatkan saya mengambil sikap berhati-hati. Untuk memudahkan cerita, saya sekadar memberitahu bahawa tiada akaun bank. Pemanggil ini masih tidak berputus asa, dia meminta alamat rumah pula untuk mengirimkan WANG TUNAI melalui pos. Teringin jua menerima sesuatu melalui pos, tetapi daya fikir yang masih agak waras menghalang saya terus lurus bendul, akhirnya saya katakan kurang berminat terhadap tawaran yang MENGKAGUMKAN ini. Khuatir juga andai bukan setakat kiriman pos yang sampai, dengan orang-orangnya pula yang datang, naya...
Ini mengingatkan saya kepada sekali peristiwa dengan tema lebih kurang serupa, sekitar 7-8 tahun lepas di kediaman lama di TTDI Jaya, Shah Alam. Suatu petang sekembali saya dari kerja, saya disambut oleh seorang lelaki Cina muda di depan pintu pagar rumah. Tidak mampu mengelak, saya terperangkap di situ. Lelaki muda ini cukup fasih berbicara, mengeluarkan beberapa keratan akhbar sebagai bukti menunjukkan beberapa Melayu yang telah memenangi hadiah dari program yang dibawanya. Ini ialah penipuan cabutan gores dan menang yang pada waktu itu sedang hangat mengenakan mangsa dan belum didedahkan di dalam akhbar. Saya hanya bertanya apakah nama akhbar yang memaparkan berita 'bukti' yang ditunjukkannya itu dan bilakah tarikh akhbar itu. Kemudian dia mula menelefon 'bos' dan bercakap di dalam Bahasa Cina. Setakat tidak dapat menjawab pertanyaan saya, dia masih tidak berputus asa dan terus memujuk. Saya fikir sudah memadai melayan dia sebagai tetamu tidak diundang, akhirnya dia beredar dengan baik setelah saya nyatakan dengan baik bahawa "saya tak cukup duit nak bayar hadiah ini".
Bagaimana ada orang yang boleh mempercayai hal sebegini, ya? Mungkin tidak cukup pengetahuan mengenai perkembangan di dalam masyarakat, atau mungkin mudah cair hati melihat tawaran yang diberikan. Kawan-kawan suami saya juga pernah terkena dan meminta bantuan suami (jadi bouncer kejap) untuk mendapatkan semula wang mereka setelah terkena. Ada yang berjaya mendapatkan semula sebahagian wang yang melibatkan pihak berkuasa setelah berjaya menunjukkan bukti penipuan dilakukan kepada mangsa. Namun biasanya sukar kerana mereka mempunyai alasan bahawa mangsa rela, sedar dan telah menandatangani surat perjanjian.
Sekali peristiwa lagi, kami dikunjungi oleh pemilik agensi pembekal pembantu rumah bergelar Tengku, yang datang ke rumah pada lewat petang, dan bersungguh-sungguh mengajak kami ke bank berdekatan untuk mengeluarkan wang pendahuluan bagi mendapatkan pembantu terbaik dari Indonesia dalam masa yang singkat. Orangnya memang amat meyakinkan dari segi penampilan dan tuturkata yang 'first class'. Memang amat mencairkan hati dan jiwa raga. Setelah jenuh dipaksa-paksa, akhirnya kami menangguhkan ke bank bersama beliau kerana timbul rasa janggal, cuak dan pelik; "Kami sedang pokai sekarang (memang betul2 pokai)." Jawab beliau pula, "Tak apa, berapa yang ada saya terima." Mula-mula minta sekitar RM500, akhirnya RM50 pun boleh juga. Akhirnya beliau pulang dengan harapan akan bertemu dalam beberapa hari lagi untuk mengambil wang pendahuluan. Setelah beberapa hari, kami melihat wajah beliau di dada akhbar bersama cerita agensi palsu pembantu rumah.
Demikianlah sedikit pengalaman untuk dikongsikan. Biasanya mereka yang berniat sebegini suka melakukan kegiatan pada waktu petang; orang baru balik kerja, penat, belum stabil berfikir, dan kekuatan dalaman juga rendah membantu diri dipengaruhi dengan mudah.
Semoga kita dipelihara Allah selalu. Amalkan Ayatul Kursi setiap kali keluar dan masuk ke rumah dan setiap kali sesudah solat serta ketika mahu tidur. Rujuk kitab Kaifiat Ayatul Kursi, insya Allah saya akan usahakan menulis manfaat Ayatul Kursi nanti. Semoga bersama mendapat kebaikan dan keredhaanNya. Amin.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing