Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, November 17, 2009

MFC vs KFC

Hari Jumaat lepas kami mengunjungi Naqib atas urusan yang tidak dapat dielakkan, iaitu membawa dia ke pejabat pos terdekat di Dengkil untuk menukar beberapa keping wang pos Program Taawon.  Kedatangan ini adalah secara mendadak dan pastinya membuatkan Naqib tersenyum gembira.  Hubby sempat menerangkan kepada ustaz Azman iaitu guru kelas Naqib serba sedikit mengenai program ini sementara menanti Naqib.  Kami membawa Naqib keluar dalam tempoh sekitar setengah jam sahaja, itupun sebenarnya sudah menganggu jadualnya. Di pejabat pos, sambil menunggu giliran, saya melihat bekas kudis di betis Naqib.  Kebanyakan kudis bernanah sudah kering tetapi masih ada beberapa tompok yang masih berdarah.  "Hati-hati bila mahu solat, tukar seluar yang terkena darah!" pesan saya sungguh-sungguh kepada Naqib.  Khuatir rasanya jika dia tidak memberi perhatian kepada keadaan kudisnya itu sehingga boleh merosakkan solatnya.

kudis sudah kering tetapi masih ada satu dua yang berdarah

Kami benar-benar berharap penyakit kudis ini sembuh sepenuhnya dan tidak berulang lagi, tidak berjangkit kepada pelajar-pelajar lain dan tidak menganggu tumpuan Naqib pada hafalan. 
Semasa membawa Naqib bertemu doktor selepas seminggu dari perjumpaan pertama itu, doktor telah memastikan bahawa ini bukanlah kudis buta.  Doktor memberi ubat yang sama dan menasihati Naqib mengambil sayur-sayuran serta benar-benar menjaga kebersihan badan.  Agak mendukacitakan apabila Naqib memberitahu menu di madrasah kurang sayuran kecuali sesekali sahaja dan selebihnya sebagai perencah dalam hidangan mee goreng.  'Itu memang tidak memadai,' bisik hati kecil saya.  Kemudian saya mencadangkan agar dia dibekalkan dengan lobak merah untuk dijadikan ulam.  Malangnya Naqib tidak menggemari lobak merah sebaliknya dia memilih timun.  Okey jugalah daripada tiada langsung.
Ekoran peristiwa kudis ini, kini sepinggan salad menjadi pelengkap hidangan kami di meja makan.  Kepingan salad, timun, lobak merah, lada benggala, celery, hirisan bawang besar dan baby tomato, dihiasi dengan sos Thousand Island yang enak dan perahan air limau nipis.  Nampaknya anak-anak cepat belajar menggemarinya walaupun kebanyakan masa saya yang menghabiskannya! 



Kadang-kadang saya beli seikat pucuk pegaga dari pasar Sabtu untuk dijadikan ulam-ulaman.  Sebelum bahagian belakang dapur disimen, kami kerap berulam dengan pucuk Ulam Raja yang harum baunya walaupun tidak dicecah dengan sambal belacan, tetap enak.  Anak-anak juga menyukai ulaman ini.  
Kembali kepada tajuk sebenar entri ini, di pertemuan singkat dengan Naqib itu, di akhir pertemuan dia telah meng'order' KFC untuk dimakan bersama kawan-kawan baiknya.  Dia menceritakan 4 orang kawan baiknya yang 'sekepala' dengan dia, iaitu pelajar senior yang cool seperti dia juga tentunya.  Kami belum berpeluang bertemu dengan kawan-kawan baik Naqib, dan kami bersetuju untuk membantu dia meraikan kawan-kawannya itu.  Salah seorang kawannya adalah pelajar dari Padang yang mengalami gempa bumi tempohari; katanya anjung rumahnya telah runtuh akibat gempa tersebut.  Naqib mahu makan-makan bersama kawan-kawannya pada Sabtu malam Ahad nanti.
Akhirnya setelah berbincang, hubby bercadang untuk membuat rencah ayam goreng sendiri.  Kami seboleh-bolehnya mengelak daripada mengunjungi KFC.  Pelbagai isu mengenai ayam yang... anda faham-fahamlah sendiri.  Oh ya sedikit kisah lama dari kakak ipar yang pernah melihat peristiwa tikus goreng bersalut tepung berempah...hehehe.
Di pasar Sabtu, ayam dibeli di gerai penjual ayam yang membela ayam sendiri, memproses sendiri dan menjualnya sendiri.  Di Sijangkang ini juga ada kedai yang mendapat bekalan ayam dari seorang ustaz yang menyembelih sendiri ayam itu.  Selagi ada pilihan, eloklah kita pilih yang meyakinkan untuk dijadikan makanan yang menjadi darah daging di dalam badan.
Ayam dua ekor dipotong 8, dan diperap dengan pelbagai bahan perencah dan herba selama sejam setengah.  Akhirn sekali dicelup dalam telur dan celup dalam tepung goreng ayam dan dogoreng dalam minyak panas.  Kecilkan api dan biarkan ayam masak sehingga ke dalam daging.  Apabila sudah hampir masak sepenuhnya, besarkan api supaya ayam menjadi lebih garing.  

menyiapkan ayam dengan perencah istimewa

sudah siap digoreng, baunya saja sudah menggoda!!

Selesai solat Maghrib, kami pun menuju ke Bukit Changgang membawa ayam goreng MFC bersama sos untuk Naqib dan kawan-kawannya.   



.  





No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing