Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, November 23, 2009

2012


Ooo pocot mak!  Terkejut melihat angka pelawat mencecah ke 8956 dan yang sedang online 10.  Betul ke tak betul?  Saya rasa tak betul tu.  Bukan pula menafikan, kalau betul pun saya tak kisah.  Cuma seperti kurang logik, tiada apa yang menarik benar di blog Naqhuhines ini, sekadar kisah anak-anak dengan pelbagai kerenah dari pandangan seorang ibu yang selalu pening kepala melayan mereka.  Saya menyimpulkan setiap ciptaan manusia walau secanggih manapun ia, masih ada kekurangannya.  Jadi saya andaikan telah berlaku sedikit kesilapan teknik.  Rasa terkejut itu cuma respon semulajadi seorang manusia normal, he he he.  Risau juga sebenarnya andai ada blog rahsia saya yang tersilap setting hingga telah dibaca oleh ramai manusia di luar sana... oh tidak!!!  Saya check semula dan insyaAllah, masih selamat.  Atau mungkin lebih selamat saya tutup terus blog-blog sedemikian, dan tulis di diari sahaja.

Hari ini kami sekeluarga (kecuali Naqib yang masih di madrasah) ke Banting menyelesaikan beberapa urusan yang memerlukan kami ke bandar itu.  Selesai, kami singgah semula di rumah, angkat pakaian di ampaian dan solat Zuhor, bergerak ke JJ Bukit Tinggi.  Tujuan membawa anak-anak  bermain bouncer yang telah dilihat oleh Hanessa tempohari, dan menunaikan permintaan Hidayat menonton wayang.  Agak teruja dengan cerita dunia tsunami besar pada 2012, tiket dibeli untuk jam 345 petang.  Ain kurang seronok kerana dia lebih berminat menonton Senario The Movie 2 tetapi terpaksa akur dengan pilihan abahnya.

Masih awal, saya menemani Ain, Hidayat dan Hanessa bermain di bouncer.  Setiap kanak-kanak dikenakan bayaran RM5 tanpa had masa.  Kemudian mereka saya tinggalkan dengan pesanan keras supaya tidak cuba-cuba mencari di mana-mana, saya menemani hubby pula memilih tali pinggang dan kasut yang dipromosi jualan murah.  Setelah baki masa tinggal 15 minit, saya mendapatkan anak-anak di bouncer semula.  Ain sedang duduk tersipu di tepi bouncer; memberitahu skirt labuhnya telah terkoyak kerana terpijak semasa sedang melonpat-lompat di dalam bouncer. 
"Itulah, tadi mama dah cakap supaya pakai seluar, kamu tak mahu!" sedap saja saya memulangkan paku buah keras.  Ain hanya terkebil-kebil.  Kami meluru ke dalam pasaraya JJ bahagian pakaian melilau mencari skirt labuh untuk Ain.  Dalam pada itu hubby telah berkali-kali menelepon saya sambil marah-marah kerana kami telah terlewat 15 minit untuk masuk ke panggung.  Sempat saya rembat sehelai skirt labuh untuk diri sendiri, dengan harga RM29.90 sahaja.  Ok la, tak mahal sangat.  Setelah Ain bertukar skirt baru, kami meluru pula ke aras 2 mendapatkan hubby yang sedang menunggu.
Suasana di dalam panggung yang gelap cuma diterangi cahaya dari skrin, membuatkan kami melangkah berhati-hati menuruni tangga.  Dapat tempat agak hampir dengan skrin membuatkan kami mendongak sedikit.
Anak-anak agak seriau menonton 2012.  Saya seriau juga. Ain sempat berdengkur sekitar 10 minit, masih kepenatan dengan aktiviti khemah ibadah pada Sabtu dan Ahad semalam.  Hanessa tidur nyenyak di pertengahan cerita, juga kepenatan bermain di bouncer tadi.  Dia tidur di pangkuan saya,  membantu menyelamatkan emosi saya yang gelora melihat suasana dunia yang dilanda tsunami.  Saya peluk dia erat memberi rasa lega.  Selesai menonton, kami pulang mengejar masa yang kian larut.
Di dalam kereta, masing-masing mengeluarkan pendapat mengenai cerita tadi.  Ringkasnya 2012 mengambil kisah Banjir Besar di zaman Nabi Noh a.s. yang telah diubahsuai  untuk manusia era sains dan teknologi.  Masih ada nilai kemanusiaan yang murni apabila seorang presiden negara besar sanggup mengenepikan keselamatan diri demi rakyat dan dunia, agar setiap orang yang tidak bernasib baik naik ke kapal penyelamat masih dapat bermaafan dan menanti detik bersama orang yang dikasihi.  Seorang penulis yang memainkan peranan penting membantu menyelesaikan masalah teknikal gerbang kapal penyelamat yang tersangkut tidak dapat ditutup rapat dengan mempertaruhkan nyawanya; setelah menyeludup masuk dengan cara bahaya.  Juga seorang doktor yang berhati murni dan amat setiakawan. 
Seperti biasa, melainkan di zaman kanak-kanak, hati saya jarang serasi dengan cerita yang ditonton.  Tahu semua cerita hanya rekaan semata.  Cuma tersangkut dengan siri Soleha; amat berminat melihat dialog watak-wataknya yang lembut dan ayat-ayat yang disusun di dalam situasi tegang.  Siri Nurkasih juga menarik.  Ada kelembutan dan pengajaran yang baik, sukar untuk dicemuh sebarangan.  Akhirnya, 2012 bukan cerita dunia kiamat, tetapi banjir tsunami yang besar dan sebahagian manusia kulit putih yang selamat sedang menuju tanah besar yang baru untuk penempatan baru.
Sekian dahulu.  Saya akan bercuti dari dunia blog buat sementara waktu.  Selamat Hari Raya Aidiladha, semoga kita bersama dapat menghayati makna Korban kali ini dengan lebih baik, insyaAllah.  Pesanan biasa - berhati-hatilah di jalan raya.  Usah memandu jika mengantuk.  Bacalah doa apabila masuk ke dalam kenderaan anda.  Oh ya, sudah servis ke keretanya tu...? 
Esok petang akan ambil Naqib dari madrasah.  Pelajar dibenarkan pulang selepas Asar, dan 'dikembalikan' semula ke madrasah sebelum Asar pada Selasa depan, 1 Disember.  Kami semua sudah rindu nak bertemu dia. 
Ya Allah, selamatkan kami dari huru-hara Hari Kiamat dan segala fitnah akhir zaman.  Amin.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing