Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, October 7, 2009

Hanessa mengujiku

Saya akan duduk di kerusi mengadap laptop selepas pulang menghantar Ain dan Hidayat ke Sekolah Rendah Agama Sijangkang jam 2 petang.  Hanya Hanessa yang berumur 4 tahun menemani saya di rumah.  Dia suka menonton siri Wonderpet, namun kebelakangan ini dia kelihatan bosan dan sering meninggalkan tv tanpa ditonton.  Mungkin kerana siri itu berulang-ulang menayangkan cerita yang sama.
Apabila saya mula duduk di kerusi ini, Hanessa akan mula berkelakuan yang pastinya mengganggu konsentrasi.  Dia mula meminta air susu, walhal di dalam botolnya baru diisi dengan air milo, yang baru diminta sebentar tadi.  Saya pujuk dia agar menghabiskan air milo terlebih dahulu.
"Minum milo dulu.  Usah membazir," kata saya, masih boleh berlembut.  "Nanti, kalau minum milo, minum susu, perut sakit,"  saya cuba merangsang kesedarannya.  Sekiranya saya buat juga air susu, sama ada air milo atau air susu salah satu tidak akan diminum dan akhirnya akan terbuang begitu sahaja.  Kalau dimasukkan dalam peti ais, langsung tidak akan diminum.  Sudah beberapa kali demikian.
"Ok, nanti perut Baby sakit, kannn..."  kata Hanessa, mengiyakan.
Sambil berbaring di atas kerusi pejabat yang boleh berpusing-pusing ini, dia meminta saya menghulurkan botol susu kecil bersaiz 150ml yang diisi dengan milo suam.  Habis air milo, Hanessa menghulurkan botol itu kepada saya.  Kemudian bermula episod seterusnya, dia mahu naik ke riba saya.
"Adik duduk kat kerusi sebelah ini.  Mama nak buat kerja."  terasa nada saya mula meninggi.  Bayangkan di waktu idea yang seciput ini sedang mencurah-curah, Hanessa melambatkan saya menaip di keyboard.  Airmuka gadis kecil ini sedikit berubah.  Muncungnya boleh ditanjul, selalu mak kata begini. 
"Mama, buka gril ini.  Baby nak tengok kolam.  Baby nak cedok berudu,"  Hanessa menggoyang-goyangkan gril pula.  Sabar... saya bangun, ambil anak kunci dan buka pintu gril perlahan-lahan.  Hanessa meluru keluar mengambil jaring ikan dan mula mencedok berudu.  Sambil itu, mulutnya masih mencecer mengajak saya berborak, meminta saya melayani bicaranya yang agak merapu.
Saya duduk semula di kerusi.  Sebentar tadi saya chatting dengan seorang rakan FB, berkaitan dengan penulisan novel.  Panduan yang diberikan amat membantu saya untuk memulakan novel ini.  Beliau ialah Arman Abdul Rashid dari Pahang, merupakan Ketua Penerangan Pemuda (AMK) Pahang dan Ketua AMK cabang Pekan.  Seandainya novel saya berjaya diterbitkan, saya akan masukkan nama beliau di Penghargaan nanti, insya Allah. 
"Ci ce co, co ci ce, ce ce..."  Hanessa bercakap sendirian.  "Mama, Baby telefon cakap Cina."
"Oh!  pandainya."

Hanessa mencapai sebatang pen dan sehelai kertas.  "Mama, tengok ini!"
Saya melihat bentuk-bentuk mirip nombor 9, H, I dan A di atas kertas.  "Pandainya!" pujian saya menyebabkan Hanessa tersengih-sengih girang.  Dia hanya menulis tanpa tahu menyebut huruf atau nombor yang ditulis itu melainkan huruf A.  Hanessa sudah pandai mengira 1 hingga 10 dengan lancar. Lagu yang sinonim dengan kanak-kanak iaitu lagu ABC juga boleh dilagukan  tetapi masih tersangkut di hujung-hujung.
Tiba-tiba, "Hello, memanglah.  SMS saya kan.  Jaga sikit mulut tu.  Anak awak tu jahat.  Assalamualaikum, bye," kedengaran kata-kata ini pula.  Saya lihat dia sedang meletakkan telefon bimbit saya di telinganya sambil memusing-musingkan kerusi dengan santai.
Amboi....boleh tahan mulut kamu ya.

"Mama, nak milo lagi."
"Kejap..."
"Cepatlah, mama!  Dah haus sangat ni."
"Ok."

Sebotol kecil air milo dihulurkan ke tangan Hanessa.

"Mama,..."
"Hah, ada apa?"
"Milo mama tak sedap."
"Ha???"
"Sebab mama marah Baby."
"Mana ada..."
"Tu mama buat bunyi cicak."
"Mana ada mama buat bunyi cicak."

Jadual harian telah beralih sekian lama.  Hanessa tidur lambat dan bangun lewat.  Kalau bangun awal pagi pun dia tahan mata tidak tidur sepanjang hari.  Melainkan saya menemaninya di bilik tidur.  Itulah yang tidak dapat saya lakukan, kerana masa inilah masa yang paling tersedia untuk saya, selepas selesai menguruskan rumahtangga.  Sedangkan duduk di hadapan laptop ini pun, sebenarnya masih banyak kerja yang tertangguh.
Demikianlah sebuah pengorbanan yang perlu dilakukan.  Saya perlu mengagihkan masa untuk dapat melakukan semua kerja semampu mungkin.  Beruntung juga mempunyai suami yang boleh berlebih kurang, walaupun kadang-kala tegurannya lebih berbisa daripada 10 kg cili api yang paling berapi.

Ya Allah, berilah daku kekuatan untuk meneruskan kehidupan di atas landasan keredhaanMu.  Kumohon idea-idea dariMu, Tuhanku, iaitu setiap huruf yang membentuk perkataan demi perkataan dan menjadi sebaris ayat demi ayat, membawa diriku dan orang-orang yang sudi membacanya ke arah kebaikan dan pembangunan jiwa, pengharapan yang total kepadaMu semata.  Amin.
...akhirnya Hanessa berjaya naik ke pangkuan saya, tertawa girang mencapai hajat di hatinya sejak tadi.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing