Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, October 8, 2009

Sentiasa Memandang Positif Pada Kehidupan

Saya baru menjengah http://keranacinta.wordpress.com dan membaca biodata penulisnya. Beliau merupakan seorang yang berpendidikan tinggi dan katanya sedang mengintai peluang untuk phD.  Mengkagumkan, semoga puan dilapangkan jalannya dan dimudahkan segala urusan oleh Allah Taala.
Memikirkan perjalanan hidup yang telah saya tempuhi, merupakan satu perjalanan yang tidak lari daripada ujian dan dugaan dari Tuhan.  Saya mendapat tawaran ke ITM di Segamat selepas keputusan SPM diumumkan, hasil pertolongan seorang rakan yang mengisi borang untuk saya.  Mendapat tawaran bekerja  di Menara Maybank dan menyambung pelajaran ke luar negeri  tetapi saya tidak hadir di hari pertama bekerja. Tanpa bimbingan dan tidak pandai berfikir jauh, saya mengenepikan tawaran pertama ke ITM dan membuat keputusan mengambil STPM di dalam aliran sains.  Terbiasa dengan sikap bersendirian dan membuat keputusan mengikut kepala sendiri, saya memohon semula ke ITM dengan keputusan SPM juga dan diterima masuk ke ITM Jalan Hang Tuah, Melaka.  Waktu itu krisis air begitu kritikal sehingga kami terpaksa berjimat menggunakan air untuk mandi dan urusan harian.  Saya tidak pasti sama ada  pilihan pengajian perniagaan adalah tepat untuk saya.  Saya dapat rasakan jiwa ini lebih cenderung ke pengajian Islam, namun kekurangan info dan bimbingan menghadkan pilihan saya.  Seorang rakan menyarankan saya menyambung pelajaran ke kolej di Terengganu di dalam bidang yang saya minati tetapi malangnya tarikh tutup permohonan hanya tinggal sehari.  Tidak mungkin saya dapat mengejar masa ke Terengganu untuk mendapatkan borang permohonan.  Saya terus belajar di ITM dengan pelbagai cabaran khususnya ujian hati yang selalu menyebabkan saya hilang tumpuan kepada pelajaran.  Setelah tamat belajar di sana, rakan-rakan memujuk saya untuk melanjutkan pelajaran ke luar negara.  Saya yang selalu prejudis dengan negara Barat enggan ke sana, akhirnya saya ditinggalkan.  Saya begitu teringin hendak ke negara Timur Tengah, namun akhirnya saya berada di UKM, Bangi melanjutkan pelajaran dalam bidang ekonomi.  Ujian hati terus mendatangi saya.  Pernikahan, penangguhan pengajian dan menyambung semula secara jarak jauh, akhirnya saya di sini hari ini.  Bekerja, tidak bekerja, bekerja dan tidak bekerja.  Belajar lagi di dalam pendidikan awal kanak-kanak, membuka nurseri penjagaan kanak-kanak atas saranan rakan, dan akhirnya saya sedari bahawa saya ingin menulis. 
Mula menulis di blog ini, mendatangkan satu kepuasan kepada diri saya.  Pada mulanya saya ziarah blog orang-orang muda yang menulis dengan cara mereka yang tersendiri.  Ia mempengaruhi saya untuk menulis seperti itu.  Di satu ketika, saya menjadi bosan dan memikirkan perlu membuat satu perubahan.  Informasi berguna dan tip-tip dari buku, blog orang-orang yang berpengalaman di dalam bidang penulisan seperti Puan Ainon, pemilik PTS dan lain-lain termasuk blog kekanda saya sendiri, membuka hati saya untuk menulis semula dengan cara saya sendiri. 
Saya menulis untuk diri saya sendiri, namun kunjungan dari beberapa blogger yang memberi komen positif amat menggembirakan hati saya.  Saya juga amat baru dengan dunia blog ini.  Saya lebih asyik menulis berbanding 'menghias' blog saya dengan pelbagai alat kerana tidak selalu berkesempatan berlama-lama.  Syukur ke hadrat Illahi kerana pernah mengambil kursus menaip secara intensif semasa tinggal dengan kekanda saya di Ipoh.  Kemahiran ini amat membantu saya menaip dengan pantas dan mampu mengejar idea yang kadang-kadang mengalir seperti air.
Saya masih menyimpan cita-cita zaman kanak-kanak dahulu; mahu jadi professor.  Bukan mudah untuk menggapainya.  Pelbagai rintangan dan halangan buat saya kini termasuk tanggungjawab kepada keluarga.  Saya tidak ralat, seandainya saya tidak bergelar professor.  Walaupun saya selalu berfikiran positif bahawa saya akan dapat apa yang saya mahu atau rancang, saya juga yakin Tuhan sebaik-baik perencana telah menyiapkan rencana terbaik untuk saya.
Kini saya mahu menulis.  Doa saya, rencana saya selari dengan rencana agung Illahi.  Agar saya tidak tersilap arah lagi.  Semoga pencarian saya di dalam haluan hidup telah saya temui, insya Allah.

Pandangilah hidup ini dengan pandangan yang jernih
pandangan dari dalam hatimu sendiri
hati itu tidak pernah menipu
kerana ia menerima cahaya dari Illahi

usah berputus asa dengan gelombang kehidupan
setelah mendung pasti muncul cahaya mentari
selagi ia masih terbit dari timur
Kiamat belum mampir
masih ada kesempatan untuk sujud kepada Illahi
memohon keampunan dan rahmat kehidupan

buat diriku sendiri
setiap saat kian singkat
moga dapat kulakukan sesuatu yang bermanfaat
kenang-kenangan untuk cahayamata
tanda kasih sayag cinta yang bersarang penuh di jiwa
sejauh mana kau bebaskan cintamu
pemilik cinta hanya satu
tiada dua tidak tiga
hanya Tuhan Cinta Agungku.

(moga tidak sekadar sebuah nukilan)

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing