Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, October 10, 2009

Saya Nak Makan Kambing Panggang!!


"Nak makan kambing..."
"Mana ada kambing?"
"Semalam mama makan kambing!?"
Mulut Hanessa memang cepat menyampaikan berita terkini lagi sensasi kepada abang dan kakaknya.  Belum pun sempat abang dan kakak melabuhkan punggung di kusyen kereta, dia sudah bercerita dengan bangga.  Hasilnya, pagi-pagi begini Hidayat sudah merengek-rengek membuatkan saya buntu seketika.

"Kenapa mama tak bawa Hidayat semalam?"
"...mama pun tak tahu ada jemputan.  Selepas Hidayat pergi sekolah dari masjid dengan abah, mama hantar kakak.  Bila sampai rumah, abah suruh mama bersiap ke jamuan di Puchong tu."

Walaupun sebenarnya, semasa hendak menghantar Ain, hubby berbisik, "Jam 3 bersiap ke jemputan Zul di Puchong."
"Sempat ke nak balik semula pada masanya?"
"Insya Allah sempat."

...Anak-anak perlu ke sekolah.  Jemputan ini bertembung dengan waktu persekolahan Sekolah Rendah Agama.  Menjelang akhir tahun, tidak lama lagi peperiksaan akhir bakal berlangsung.  Adalah amat wajar anak-anak ke sekolah bagi menambah ilmu di dada, sementelah hujung minggu ini telah dipenuhi dengan jadual undangan yang padat sepanjang siang dan malam.

"Nak jugak pergi makan kambing!!"
"Tetapi kambing dah habis, khemah, makanan dan orang pun dah tiada.  Dah balik ke rumah."
"Mama pun tak bawa ke kenduri taman sebelah, Hidayat nak makan naget."

Macamlah naget itu lazat sangat!  Daging yang diperbuat dari campuran pelbagai anggota badan ayam atau daging serta lemak, mengandungi pengawet dan kolesterol yang tinggi.  Saya tidak suka makan naget, ia membuatkan kepala saya pening dan timbul rasa loya.  Kambing panggang pula menjadi hidangan kegemaran kami sekeluarga.  Suami saya pernah membuat lamb chop di Masjid TTDI Jaya beserta sosnya, sehingga orang-orang yang tidak berani menjamah (dengan alasan ada penyakit darah tinggi) juga tidak ketinggalan mencuba dengan penuh selera.  Apabila kami berpindah ke Sijangkang, kawan-kawan di sana meminta resepi yang diadun lazat itu dari suami saya.  Demikianlah bermula hidangan kambing panggang menjadi hidangan istimewa yang selalu dinanti-nanti oleh anak-anak.
Malam kelmarin saya ke jemputan baca Yassin di taman sebelah, dan Hanessa pulang membawa seketul naget bereja di tangannya.  Hidayat dan Ain tidak dibenarkan mengikut kerana perlu mengaji dengan Ustaz Aizat yang datang mengajar di rumah.

Hidayat terus merengek-rengek, airmata mula bergenang di tubir matanya.  Saya kerap tidak dapat bertahan dengan anak yang ketiga ini kerana kemahuannya begitu kuat.  Menurut tafsiran orang tua-tua, dia berunsur api yang selalu panas membakar.  Bagi mengawal agar tidak berlarutan, api perlulah disirami dengan air supaya tidak merebak bahang panasnya.

'Hidayat tidak baik buat begini, nanti esok bila dah besar, anak Hidayat merengek macam ni, tentu Hidayat tidak suka."

Pagi yang dingin dengan titisan hujan di luar, saya tidak mahu ketenangan yang wujud sirna oleh api kemarahan di dada.  Lalu saya gunakan kaedah yang nyaman terhadap kanak-kanak.

"Hidayat..." saya terus merangka ayat di dalam kepala.
"..."
"Cuba Hidayat bayangkan, satu hari Hidayat ada seorang anak, hmmm...siapa namanya?  Cuba bagi satu nama"
Hidayat termenung seketika, kemudian, "Mama la bagi nama."
Senyuman saya lebar, rengekan yang boleh membuatkan hati rawan dan telinga berdengung telah berhenti.
"Baiklah, misal kata namanya Iqbal"
"Ok."
"Pada suatu hari, Iqbal merengek-rengek...Iqbal kata, "ayah, Iqbal nak makan kambing panggang!""
Hidayat diam.  Memasang telinga.  Saya cuba menggambarkan sesuatu.
"Hidayat pun cakap, "Kambing dah habis, tinggal tulang, nanti kita buat lain ya." Tetapi Iqbal terus merengek.  Mama yakin Hidayat akan cakap begini pula, "Iqbal, tidak baik buat begini.  Cuba bayangkan bila Iqbal sudah besar dan ada anak, anak Iqbal pula merengek minta kambing panggang, tentu Iqbal tidak suka, kan.""
 "Mama, siapa nama anak Iqbal?"

Saya tidak menjawab.  Kalau anak Iqbal sudah ada nama, tentu anak kepada anak Iqbal juga perlu diberi nama, anak kepada anak kepada anak Iqbal juga terpaksa ada nama.  Saya terus ke dapur mengambil nasi sejuk dan lauk paprik daging cincang yang lazat itu.  Saya jamah dengan penuh selera dan akhirnya pancing saya mengena.  Hidayat terus menghabiskan hidangan itu dan tidak merengek-rengek lagi.

Nota : kanak-kanak mempunyai peribadi mereka yang tersendiri.  Ia umpama bahagian-bahagian dari diri kita yang tersebar di dalam tubuh anak-anak.  Kerapkali perangai anak-anak merupakan manifestasi dari dalam diri ibu bapanya.  Itulah yang kadang-kadang kita katakan anak yang ini mirip ibunya, atau anak yang itu mirip bapanya, bahkan kadang-kadang mirip dengan ahli keluarga yang lain seperti bapa saudara, datuk dan sebagainya.  Saya tidak menyentuh kemiripan dari segi sains kerana bukan di sini ruangnya.
Pendidikan awal kanak-kanak memberi saya kesedaran baru tentang perlunya kita sebagai ibu bapa atau orang dewasa  melayani anak-anak dengan sewajarnya sambil menyelitkan pelbagai moral yang baik untuk menyusun peribadi yang berakhlak. 

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing