Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, October 6, 2009

sambungan; Selamat Tinggal Anakku...

Naqib seolah-olah tidak mahu berenggang dari saya.  Dia mengajak saya berbual-bual di pondok berhadapan rumah tetamu.  Kami berpisah sebentar untuk menunaikan solat Zohor.  Saya meninjau ke dorm pelajar baru.  Kelihatan tilam-tilam baru bercorak biru yang masih berbalut plastik diletakkan di atas setiap katil.  Hubby memberitahu bahawa katil 'double-deck' dan locker dibuat sendiri oleh tenaga pentadbir. Saya memilih katil bersebelahan pintu untuk Naqib.  Dia cepat berpeluh, kedudukan berdekatan pintu memudahkan pengudaraan yang segar.  Dia berjiran dengan seorang pelajar Filipina yang tidak fasih berbahasa Melayu.  Saya dan abahnya membantu menyarungkan tilam dengan cadar seragam berwarna biru cair dan menyusun pakaian di dalam locker.  Suasana riuh dengan pelbagai aksi ibu bapa dan pelajar.  Saya gunting plastik kuih Tumpi yang dibawa dari rumah dan menyuruh Naqib mengagihkan kepada semua yang ada.  Naqib beredar dari seorang ke seorang sambil mempelawa kuih Tumpi yang rangup itu.  Suasana yang lebih mesra mula terasa.  Sengaja kami rancang sedemikian bagi membantu Naqib lebih menyesuaikan diri dengan situasi serba baru di situ.  Hanessa juga kelihatan lebih rancak bergerak ke sana ke mari tanpa kekok.  Hubby mengambil kesempatan merebahkan badan di katil Naqib, sambil memerhati ibu bapa lain yang masih sibuk menguruskan anak-anak.  Dalam ramai-ramai itu, rasanya Naqib seorang sahaja yang membawa bantal peluk bersama.  Bantal peluk ini tiada sarung kerana set cadar yang dibekalkan hanya untuk bantal kepala dan tilam.  Maka kelihatanlah sarung bantal peluk yang berbunga merah, yang saya buat sendiri bagi melindungi sarung asal bantal yang telah bertukar warna.
Beberapa keperluan masih perlu dibeli seperti padlock untuk locker, tempat gantung pakaian, ketip kuku dan kudapan.  Kami mohon diri kepada Naqib sambil memberitahu akan datang membawa keperluan tersebut pada hari Rabu ini.
"Mama..."  Naqib mengadap ke arah saya, menyembunyikan riak wajah dari abahnya.  Dia cemik, mula menangis.  "Along nak ikut balik..."
"Tidak boleh," kata saya, tegas. 
Saya mengerling, kelihatan hubby sedang memerhatikan kami berdua.
"Kalau tidak, mama bawa Along pergi kedai beli barang lepas tu hantar Along balik sini,"  Naqib memberi cadangan pula setelah terdiam beberapa ketika.  Nyatanya dia mahu melewat-lewatkan kami meninggalkannya di situ.
Saya mengukir senyum. Kalau ini, tidak mengapalah...
Saya lantas memberitahu hubby agar kami membeli sedikit keperluan di pekan berhampiran.  Hubby tersengih, dia sudah dapat 'menangkap' muslihat Naqib.  Sebelum itu, hubby telah pun memulangkan paku buah keras kepada saya semasa kami baru selesai mengemaskan barang-barang Naqib di dorm, apabila Naqib memberitahu mahu mengikut pulang ke rumah sehingga pengajian benar-benar bermula.

"Kan...dah cakap jangan ikut, nak ikut juga!"  kata hubby.
Terasa kering tekak saya...dan akhirnya hubby sekadar senyum melihat gelagat saya yang merungut-rungut kecil hendak mencari air minuman bagi membasahkan tekak.  Renungan tajam dan sindiran hubby benar-benar membuatkan tekak dan bibir saya kering.
Ustaz Faiz yang bertugas mengendalikan bahagian asrama memaklumkan bahawa pengajian bagi pelajar baru akan bermula sepenuhnya pada minggu hadapan.  Kiranya minggu ini adalah minggu suaikenal dan ujian hafalan Undang-Undang Madrasah.  Ustaz akan menyusun semula mengikut kriteria tertentu.  Mendengar itu, sementelah ada seorang pelajar dari Sibu yang pulang semula setelah selesai mendaftar untuk menghabiskan sesi persekolahan, Naqib pun mahu mendapat keistimewaan pulang ke rumah.  Walhal adalah lebih afdal dia tinggal di madrasah dan mula mengikut aktiviti yang telah disediakan.
Kami keluar membawa Naqib ke pekan terdekat mendapatkan barang keperluan, kelihatan kedai runcit tersebut hanya mempunyai barang asas sahaja.  Kembali ke madrasah, ternyata kami adalah ibu bapa yang terakhir ada di situ.  Kawasan yang tadi penuh dengan berbagai jenis kereta telah lengang.  Pelajar-pelajar telah berehat di katil masing-masing.  Hubby menghantar Naqib ke dorm.  Agak lama menanti, Naqib muncul semula memakai t-shirt putih, datang mendapatkan saya yang sedang menunggu di kereta.  Wajahnya muram, cemik dan mula mengeluarkan airmata.  Berkali-kali dia mencium saya sehingga abahnya ketawa.  Saya peluk dia erat-erat, kemudian abahnya pula memeluknya dan mencium pipinya.  Saya usap pipinya yang basah dan tiup ubun-ubunnya dengan Selawat.
"Tawassul selalu," bisik saya.
Perlahan-lahan kami beredar, Naqib masih berdiri sambil melambai-lambai sehingga kami hilang dari pandangan matanya.
Selamat tinggal anakku, selamat berjuang, selamat segala-galanya.  Semoga Tuhan memeliharamu selalu.  Amin.

2 comments:

Mngah said...

Semuga Naqib berjaya membuat anjakan paradigma jiwa yang kental tapi masih kuat ikatan hati dengan ibu ayah dan adik-adik yang terpisah. Sebuah pelaburan yang bukan semua orang sanggup melakukan.Semuga Naqib tabah melalui perjalanan ini...

NaqHuHiNes said...

Mohon doa dari semua untuk Naqib. Perjalanan yang bakal ditempuh masih jauh. Semoga doa dari semua membantu anak ini tetap di jalan itu. Insya Allah.

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing