Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, October 6, 2009

Sambungan, Bertemu Kaum Ibu.


Saya tersipu tetapi tetap bertenang.  Beberapa orang wanita berjubah dan berpurdah serba hitam sedang berbual-bual di rumah tetamu.  Hanya saya yang berpakaian baju kurung biru.  Saya mendengar perbualan mereka.  Masing-masing menceritakan perihal anak-anak.  Akhirnya saya pula yang rancak menyembang dengan Kak Idah, salah seorang ibu yang datang jauh dari Johor, menghantar anak lelakinya memulakan pengajian di Miftahul Ulum.  Saya dimaklumkan penapisan pihak pentadbiran di Sri Petaling adalah ketat.  Hanya pelajar yang mendapat keputusan cemerlang 5A dalam UPSR yang diterima masuk.  Dalam diam, saya sekali lagi memanjatkan kesyukuran tidak terhingga bersama harapan nan tinggi semoga Muhammad Naqib terpilih di kalangan yang terpilih sehingga berjaya mencapai matlamatnya di sini.   Keputusan UPSR Naqib tidak memberangsangkan.  Berbagai hal berlaku menjelang peperiksaan UPSR waktu itu; di antaranya ialah pembedahan membuang apendiks terhadap Naqib di HTAR.
Ustazah memaklumkan pelajar yang bermasalah akan tertapis secara sendiri (automatik) dan mereka akan keluar dari pengajian.  Saya tidak dapat membayangkan, semuanya di dalam ilmu Illahi.  Perasaan saya berbaur bersama harapan dan impian, doa dan rintihan.
Ya Allah, bantulah anakku Muhammad Naqib dan semua pelajar di sini.  Amin.
Setelah bertukar khabar dan salam perkenalan, jam 11 pagi  kami beredar ke surau untuk mendengar taklimat yang bakal disampaikan.  Ustaz menyenaraikan beberapa peringatan penting buat ibu bapa agar dapat bekerjasama memastikan perjalanan madrasah lancar dan pengajian anak-anak mencapai matlamat.
  1. Ibu bapa ditekankan agar membantu anak dengan doa; doa ibu bapa amat berkat dan cepat dimakbulkan oleh Allah Taala.  
  2. Ibu bapa juga mesti sedaya upaya menyediakan landasan (platform) kepada anak di rumah, agar situasi di rumah bersesuaian dengan anak sebagai seorang hafiz.  Ada perkara yang perlu dan mesti ada, ada perkara yang tidak perlu ada.  Kelalaian menguruskan hal ini akan membawa keburukan yang besar walaupun anak ini pulang sehari sahaja ke rumahnya.
  3. Pelajar tidak digalakkan pulang ke rumah atas apa jua urusan samada perkahwinan atau kematian, melainkan sekiranya dia benar-benar berpeluang berkhidmat menguruskan jenazah dan dapat menatap wajah jenazah.  Sekiranya sekadar sempat melihat tanah sahaja, tidak perlu pulang.  Ustaz ini tidak pernah mengambil cuti sepanjang pengajian selama 8 tahun.
  4. Ibu bapa diminta menjelaskan pembayaran yuran pada waktunya demi membantu kelancaran perjalanan madrasah.  Jumlah tunggakan yang dimaklumkan adalah besar.  Ibu bapa disarankan menggunakan kemudahan teknologi  untuk memudahkan urusan.
  5. Ibu bapa yang datang melawat, utamakan pertanyaan khabar tentang pengajian anak.  Barulah bertanya tentang hal-hal sampingan seperti makanan, barang keperluan dan lain-lain.  Ini amat penting sebagai memberi rangsangan dan motivasi kepada anak.  
  6. Selain cuti hari raya, hanya ada sehari cuti di antara dua cuti panjang.  Namun cuti yang sehari ini tidak digalakkan membawa anak keluar terlalu lama.  Memadai membawa untuk membeli barang keperluan sekitar sejam dua sahaja.  Ini untuk tidak mengganggu jadual pelajar yang telah ditetapkan oleh pihak madrasah.  Kelewatan pelajar pulang ke madrasah akan memberi kesan sampingan yang tidak diingini.
Demikian di antara peringatan penting yang perlu diberi perhatian oleh ibu bapa.
Tidak lama kemudian, saya menerima panggilan telefon dari hubby, "Dengar apa yang ustaz cakap tadi?"  tanya hubby berunsur amaran...bukan kepada Naqib tetapi kepada saya.
"Dengar," jawab saya ringkas.  Memahami maksud pertanyaan hubby.
Kami duduk di ruang berasingan.  Selesai taklimat, kami dijamu dengan hidangan Nasi Tomato yang lazat, hasil khidmat pelajar yang membantu tukang masak madrasah.

2 comments:

fzi said...

Salam mazuin...
Timakasih berkongsi peringatan yang disampaikan di madrasah tu...amat bermanafaat buat saya yang sebelum ini hendak sangat tau procedure anak2 di sekolah tahfiz. Sekarang sudah jelas dan faham kenapa anak2 ini hanya dibenarkan pulang dalam tempoh masa yang terhad sahaja ke rumah.

Moga Muhammad Naqib diberi kemudahan oleh Allah swt..aminnn

cerpen_intan said...

Terima kasih fzi. Insya Allah kita akan terus berkongsi maklumat dan cerita seterusnya.

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing