Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, October 1, 2009

Naqib sudah hafal

Setelah hari demi hari saya dan suami memberi amaran demi amaran kepada Naqib, akhirnya petang ini dia berjaya menghafal semua 23 undang-undang madrasah.  Ada tiga hari lagi untuk dia mengemaskini hafalan sehingga sempurna.  Sambil itu saya juga ingat isi-isi penting undang-undang itu, sebagai panduan kepada diri sendiri supaya faham had peraturan di madrasah.  Usah buat kacau...  manalah tahu saya tidak dapat mengawal diri.  Mudah-mudahan saya tidak menjadi ibu yang bermasalah.
Selepas selesai solat Zuhor, hubby ulang lagi kata-katanya, "ko orang tak payah pegi ikut hantar Naqib.  Meraung dia kang susah...  Abang buat serius je."  Maksudnya, kalau hubby buat serius, Naqib tidak akan berani buat perangai di hari pendaftaran nanti.  Maklumlah, sudah hampir dua bulan penuh Naqib berehat di rumah, bergurau senda dan bergaduh dengan adik-adiknya.  Kami mengandaikan tidak mudah Naqib hendak masuk ke asrama semula.
Saya renung hubby.  Mata mula berkaca-kaca, mujur dapat dikawal.  Hubby pandang saya, dia tidak dapat melihat mata yang hampir berkaca-kaca ini.  Kalau tidak, pasti dia akan kata, "huh, belum tiba harinya dah macam ini.Macamana nak bawa awak bersama, baru cakap kat rumah dah menangis."
Walhal saya sudah merancang dengan teliti untuk memontengkan Ain dan Hidayat, untuk bersama-sama menghantar Naqib ke madrasah.  Mungkin uwan dan atuknya pun hendak ikut sama untuk melihat madrasah yang dimaksudkan.  Selain meraikan Naqib ke asrama, saya mahu Ain dan Hidayat merasai sedikit pengalaman masuk asrama.
"Lagipun abang yakin tidak ada orang perempuan yang datang ke sana,"  sambung hubby lagi.
"Tetapi kat surat itu sudah ditulis ibu slash bapa slash penjaga...maknanya mesti ada ibu yang datang,"  saya masih tidak puashati kerana tidak dapat menghantar Naqib.
Hubby tidak mahu melayan saya lagi.
Saya membayangkan pagi Isnin ini, mereka akan bergerak ke madrasah seawal 7 pagi atau lebih awal lagi usai solat Subuh untuk mengejar masa pendaftaran yang ditetapkan pada  8 pagi.  Aduh...saya mesti menguatkan semangat supaya anak ini juga kuat semangatnya, tabah dan bersedia menghadapi segala suasana serba baru di madrasah nanti.  Saya tidak boleh membiarkan perasaan negatif menguasai dirinya.
"Nanti abang nak berbincang dengan ustaz di sana supaya bantu Naqib, jangan dera dia menghabiskan makanan lagi...kasihan dia," tiba-tiba hubby bersuara sambil menyidai sejadah.  Saya tersenyum, teringat cerita Naqib diminta berpindah ke dulang lain untuk membantu menghabiskan makanan kawan-kawan.  Juga cerita ustaz menambah makanan ke pinggan Naqib demi membesarkan hati tuan rumah, sehingga dia merasa cukup mengah.
"Kenapa Along tidak bagitahu ustaz bahawa Along sudah kenyang?"  saya bertanya musykil.
"Along tak berani nak bagitahu..."
"Laa..."
Kasihan anak ini.
"Kamu ni perlu jati diri, Naqib.  Eloklah kamu masuk madrasah.  Mudah-mudahan kamu dipimpin dengan baik oleh ustaz-ustaz di sana,"  hubby yang berdarah Bugis memberi perangsang kepada Naqib.
Antara Naqib dan Hidayat, sedikit sebanyak kelihatan Hidayat lebih menghampiri perawakan hubby, cergas dan mudah tercabar.  Naqib lebih lembut dan lurus, mirip saya barangkali.
Nampaknya hubby sudah membuat kata putus yang sukar diubah.  Demi kebaikan si anak.  Tidak mengapalah, saya redha.  Doa saya akan terus mengiringi anak ini walau di mana dia berada. 

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing