Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, October 8, 2009

Kenangan pulang berhari raya - Hanessa

Perjalanan pulang ke kampung lewat 2 setengah jam daripada waktu yang diirancang. Ampaian beroda ditarik ke dalam ruang dapur dan pakaian lembap dipindahkan ke situ. 5 buah beg mula diisi dengan pakaian. Ketika perjalanan hendak dimulakan, saya terpaksa masuk semula ke dalam rumah untuk mengunci tingkap bilik yang hanya dirapatkan sebelumnya, dan masuk sekali lagi untuk membuka lampu di belakang rumah dan lampu dapur.
Alhamdulillah syukur akhirnya kembara pulang ke kampung pun bermula dengan suasana yang tenang dan bacaan doa bersama-sama. CD lagu Hari Raya pun dipasang buat halwa telinga. Aura Hari Kemenangan kian terasa. Anak-anak ceria dan seperti tidak sabar hendak sampai ke destinasi, rumah uwan dan atuk di Sri Menanti.
Setelah beberapa ketika, saya mula tersengguk-sengguk di pertengahan jalan dan akhirnya terlena. Tiba-tiba saya tersedar kerana dikejutkan supaya mengangkat pakaian di jemuran. Rupa-rupanya hujan telah turun.
Hanessa yang setia menemani abahnya memandu menoleh melihat abahnya, "abah, hujan dah turun. Angkat baju kat ampaian!"
"Ye lah, kejut mama, angkat baju," sahut abahnya dengan rupa cemas.
Hidayat pula mencelah, "Kejut mama cepat, nanti baju basah!"
Lantas anak-anak ini pun beria-ia membangunkan saya dari lena tanpa mimpi itu. Dalam terpisat-pisat, mereka bertiga menyuruh saya pergi mengangkat baju di jemuran segera. Hanessa memandang saya dengan wajah bimbang...
Ketawa pun berderai. Saya hanya mampu tersenyum sumbing. Ternyata gadis kecil kami begitu prihatin sehingga dia terlupa kami semua sedang berada di dalam kereta dalam perjalanan pulang ke kampung...Saya cepat-cepat memeluk Hanessa kerana jelas kelihatan dia mahu merajuk kerana malu ditertawakan.
"Baguslah Baby ni, hari hujan mestilah angkat baju kan, kalau tidak baju basah" saya cuba mempertahankan tindakannya sebentar tadi. "Tetapi kita tiada baju di jemuran, semua ada di dalam beg" sambung saya lagi. Hanessa kembali ceria seperti biasa.
Menghampiri kawasan kampung, mata kami mula menangkap 'lomang paneh', 'lomang apak' dan beberapa papan iklan yang sewaktu dengannya di pinggir jalan. Namun belum ada bayang lemang sedang dibakar di situ. Akhirnya kami sampai di rumah bonda pada jam 3.45 petang. Wajah mak, abah dan uwan ceria, "Kato nak sampai tongahari..."
Kami hanya tersenyum.  Biasalah tu...sahut saya di dalam hati.
Setelah menurunkan kuih-muih dan beg-beg pakaian, saya menerangkan kepada mak bahawa kami akan ke Segamat untuk berbuka puasa di sana. Saya mengambil beberapa helai pakaian untuk setiap anggota keluarga manakala semua beg pakaian ditinggalkan di rumah mak. Kami berjanji akan pulang awal esok. Setelah bersalaman sekali lagi, kami pun bergerak ke arah selatan.  Menghampiri simpang pekan Juasseh, kami berhenti di khemah kecil yang menjual banyak lemang. Buluh lemang begitu kecil lebih kurang sama dengan saiz lengan Hanessa, dijual dengan harga RM7 sebatang. Lemang yang bersaiz besar sedikit berharga RM8. Suami saya membeli 3 batang lemang serta rendang sebagai buah tangan ke rumah mertua.
Perjalanan dimulakan lagi, namun kami bergerak perlahan kerana hujan yang turun begitu lebat sehingga pemandangan menjadi kurang jelas.  Setelah hujan beransur reda, kami melihat sebuah lori barang terbabas ke kanan jalan. Tidak lama kemudian kami melihat sebuah kereta yang telah tertonggeng di dalam parit. Mungkin kemalangan ini berlaku semasa hujan lebat tadi. Alhamdulillah, akhirnya kami selamat sampai di Segamat dan cuaca pun cerah. Dapatlah kami berbuka puasa dengan keluarga di Segamat.  Mak Leha, Abah Mat Arbak dan Kak Ana tertawa gelihati apabila kami menceritakan kisah Hanessa kepada mereka. Buat beberapa hari, telatah lucu ini terus menjadi bahan sembang kepada saudara-mara yang datang berkunjung.

Anak-anak adalah cahayamata, penghibur hati, penyejuk mata

Nikmat Allah yang paling berharga

Menjadi sumber bahagia...

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing