Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, October 14, 2009

Ibu Mertuaku


Nama beliau ialah Hajah Zaleha binti Sidin.  Berasal dari Batu Pahat, Johor  Berusia sekitar 66 tahun.  Berketurunan Melayu Bugis.  Ramai saudara-mara di serata Semenanjung Malaysia, dari utara ke selatan, timur ke barat.  Beliau seorang suri rumah yang dimurahkan rezeki dengan anak-anak seramai 10 orang.  Harian beliau dipenuhi dengan bercucuk tanam di sekitar rumah dan aktiviti mengajar mengaji anak-anak orang kampung.  Ramai anak-anak kampung yang mengaji sehingga khatam al Quran.
Semenjak akhir-akhir ini, apabila kami bertemu, mak selalu mengadu matanya kian rabun dan telinganya kian kurang pendengaran.  Waktu tidur, mak selalu terperanjat dengan bunyi yang berketik lalu jantung mak akan berdebar-debar berdegup kencang.  Mak ada darah tinggi, oleh itu mak selalu berpantang makan.  Tetapi kadang-kadang mak merasa juga makanan yang ada untuk jamah sedikit.  Kemudian anak-anak mula memberi 'warning' pada mak.  "Tak mengapalah, buat ubat..." kata mak perlahan mempertahankan diri.  Mak kurang berdisiplin dalam pengambilan ubat.  Makanya kalau mak rasa kurang sihat, mak lebih rela pergi ke kllinik swasta daripada ke hospital sebab mak tak mahu doktor marah mak.
Namun kali ini anak menantu semua sepakat menghantar mak ke hospital.  Mak tidak boleh dirujuk ke klinik semata-mata.  Kalau ke klinik, pasti mak akan dihantar ke hospital juga.  Akhirnya mak bersetuju pergi dengan separuh hati, mulutnya masih berkata, "kalau tak, tak payah pergi, kang doktor tanya mak dah lama tak makan ubat..." mak bimbang terus.
"Mak jangan takut.  Kalau doktor serambung mak, kami akan mengamuk kat doktor tu balik," sahut anak-anak. "Ni semua darah lanun...cubalah kalau berani."
Wah, bukan main anak-anak memberi semangat pada mak.  Mak diam sahaja, masih cuak dengan sambutan doktor nanti.
Akhirnya anak-anak semua balik barulah mak sepenuh hati hendak ke hospital.  Bukan apa, biar semua anak-anak dapat mengadap mak di rumah dulu.  Kalau di hospital baru nak ziarah mak, belum tentu dapat bersantai seperti di rumah.
Kami bantu-membantu memakaikan mak blouse Kak Ngah Ana yang berbutang di depan supaya senang doktor nak buat pemeriksaan.  Mak mengaduh kecil ketika kami cuba membangunkan mak dari pembaringan.  Dada kiri mak masih sakit, mencucuk-cucuk rasanya, kata mak.  Ada biji angin tiba-tiba muncul di bawah pipi kiri mak.  Kata Kak Ngah Ana, mula-mula muncul bengkak angin di belakang mak lalu diurut sepanjang malam tadi sehingga ia hilang, kemudian baru muncul di bawah pipi mak berdekatan dengan rahangnya.  Bila dipicit perlahan, rasanya sakit.
Mak tak mahu naik ambulan ke hospital.  Dia dah merasa goyangan dan hentakan duduk dalam ambulan semasa menemani anak saudaranya ke hospital tidak berapa lama dulu.  Dalam keadaan sakit begini, tentu tubuh mak bertambah sakit beroleng-oleng ke kiri dan ke kanan di dalam ambulan nanti.
"Mak nak naik keta ko!"
"Ha, jom mak!" Abang Din Komeng sengih-sengih.  Dia memang ceria dan lucu, sekufu benar dengan isterinya, Kak Aza.
Setelah mak bersiap ala kadar, Meon mendukung mak ke dalam kereta Camry hitam.  Seat depan di rebahkan untuk keselesaan mak.  Kak Ngah Ana dan Kak Aza turut pergi bersama.  Abang Man dan Kak Shidah mengikut dengan kenderaan sendiri.  Kami yang lain menunggu di rumah sehingga urusan pendaftaran mak di hospital selesai.
Tidak lama kemudian Bonda Juriah dan ayahanda Hj Muhammad serta Bonda Ramlah sampai dari Negeri Sembilan secara mengejut.  Tidak diduga, namun kedatangan pasti bersambut.  Petang itu waktu melawat dari jam 430-700 petang, kami semua menziarahi mak di hospital.  Mak dimasukkan air dan diberi ubat penahan sakit namun doktor belum dapat pastikan penyakit sebenarnya.  Cuma berdasarkan x-ray, mak mungkin mengalami jantung tersumbat.  Mak hanya kata sakit dada, walhal mak juga ada pendarahan kecil semasa buang air besar.  Setelah mak tidak boleh buang air besar, barulah mak maklumkan pada doktor perihal tersebut.  Doktor membuat andaian baru bahawa mak juga mengalami jangkitan kuman.
Anak-anak mak telah buat keputusan sekiranya mak perlukan rawatan lebih lanjut, mak perlu dipindahkan ke mana-mana hospital di Kuala Lumpur.  Buat masa ini Kak Aza dan Izun berkorban masa dan tenaga menemani bonda tercinta di wad kelas 1 yang nyaman.  Semoga bonda kembali sihat bahkan lebih sihat untuk melalui hari demi hari bersama keluarga yang sentiasa mengasihi.
"Mak, tenang selalu.  Usah sorok sakit, nanti doktor tak pasti ubat yang mana patut diberi pada mak..."

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing