Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, October 1, 2009

Gerak Hati (Instinct)


Anda selalu mempunyai gerak hati yang kuat?  Ringkasnya gerak hati ini dipanggil deria ke- 6 iaitu sesuatu yang dicampakkan di hati oleh Allah Taala Maha Pencipta yang biasanya menjurus kepada menyediakan seseorang menghadapi pelbagai situasi kehidupan. 
Saya selalu memerhatikan gerak hati ini.  Ia jarang-jarang berlaku tetapi sesudah terjadi, barulah dapat dikaitkan dengan peristiwa dan kerap dipanggil 'kebetulan'.  Namun yang pasti, semua peristiwa telah disusun oleh Tuhan dan berlaku mengikut kadar yang sudah ditetapkan olehNya.  Cuma di kalangan manusia, ia disebut 'kebetulan' dek kerana kita tidak diberi ilmu tentang perkara yang bakal berlaku sewenang-wenangnya oleh Allah Taala melainkan hamba-hambaNya yang terpilih.
Kerap kali saya tergerak untuk mengubahsuai susunan perabut dan mengemas bilik sebaik mungkin, sehari dua selepas itu kami sekeluarga akan dikunjungi oleh kawan atau saudara yang bertandang dan tidur di rumah kami.  'Oh patutlah rasa nak mengemas bilik.'
Kadang-kadang saya masak terlebih sukatan baik nasi mahupun lauk, tiba-tiba datang kunjungan tidak disangka sehingga dapat kami menjamu tetamu.  'Oh patutlah masak terlebih...'
Sedang termenung, hati saya teringat kepada kakak.  Sudah lama tidak bertukar khabar...  Tiba-tiba masuk pesanan ringkas atau berdering telefon bimbit, kedengaran suara kakak menyapa.  'Oh, patutlah teringatkan kakak...'
Satu ketika, hati saya berdebar selama 3 hari tidak keruan sehingga saya musykil dengan kesihatan diri.  Waktu itu saya sedang mengandungkan Hidayat.  Heboh saya bertanya dan merujuk kepada hubby dan mak. Perkara biasa, kata mereka.  Beberapa lama kemudian saya dapat panggilan dari seorang kawan sekolah yang sudah terputus hubungan dan hendak menziarahi kami.  Patutlah tidak timbul bayangan sebab saya tidak menyangka kawan ini sama sekali cuma debaran itu yang terjadi.
Semasa Kak Ja sedang tenat di Hospital Kuala Pilah, kami pulang ke Sijangkang dengan harapan beliau pulih seperti biasa.  Selepas selesai solat Maghrib, saya membaca Surah Yassin untuk Kak Ja, bersama doa dan segunung harapan ke hadrat Illahi buat beliau.  Tanpa disedari, mata berkaca-kaca. Sukar hendak meneruskan bacaan. Akhirnya saya tersedu-sedu sehingga anak-anak datang mengelilingi dengan wajah hairan.  Suami memerhati lalu memberi isyarat bertanya sekiranya saya sudah mendapat perkhabaran dari kampung.  Saya geleng kepala.  Waktu itu saya pasti Kak Ja masih ada tetapi rohnya sedang bersiap  untuk beredar melihat-lihat dan meninjau-ninjau suatu alam yang bakal dihuninya.  Dalam bayangan, para malaikat sedang berbaris menanti sebuah kepulangan roh menghadap Tuhan yang menjadikan.  Pulang ke pangkuan yang Maha Pengasih.  Sekitar 5 pagi itu, kami menerima berita kepulangan Kak Ja ke rahmatullah.
Semasa abah Hj Manaf Yatim di HUKM, saya merasa kelainan yang tidak dapat diungkapkan.  Abah tidak pernah masuk hospital.  Kali ini ramai saudara-mara yang datang mengunjungi.  Cara mereka aneh, masing-masing memohon maaf kepada abah.  Abah masih segar dan sihat.  Penyakitnya tidak nampak  Saya tidak pernah mencium pipi abah, setiap kali datang saya bersalam dan mencium pipinya.  Kunjungan seterusnya abah standby sehelai tuala di leher untuk menutup pipinya, enggan saya mencium lagi. Aneh, saya terdorong berbuat begitu dari gerak hati.  Saya ingin abah tahu saya sangat-sangat sayangkannya.  Satu ketika, kami sedang berehat di rumah melayan Hidayat yang genab berumur 6 bulan.  Tiba-tiba suami tersentak, "abah datang", katanya.  Tidak lama kemudian, saya terima panggilan telefon dari mak mengabarkan berita duka, abah sudah kembali ke sisiNya.  Saya amat hiba, kerana mak memberitahu abah selalu tertinjau-tinjau kelibat saya dan terdengar-dengar suara saya.  Saya yang beranak kecil tidak mampu hendak ke HUKM setiap hari waktu itu.  Beberapa hari setelah usai pengebumian abah di Tanah Perkuburan Lipat Kajang, saya sedang bersendirian menyiapkan hidangan di dapur, tiba-tiba hidung disapa bau minyak atar yang harum.  Hati saya terus teringatkan abah.  Segera saya menghadiahkan Al Fatihah untuk abah.  Saya tahu abah sedang memerhatikan saya.  Airmatapun mengalir.
Moyang saya bernama Sariah binti Ibrahim.  Ketika kanak-kanak, beliau membelek-belek kedua telinga saya.  "Ekau ni tak lamo..."  Waktu itu kata-kata moyang tidak bermaksud apa-apa kepada saya.  Tetapi kini, kata-kata yang sama terngiang kembali dan begitu mengesankan.  Suami saya pernah bermimpi saya mati dan dia memandikan jenazah saya.  "Itu tanda panjang umur!" kata mak.  Menarik juga mimpi suami seterusnya, mak saya tolong carikan calon isteri selepas saya mati.  Saya pernah menjadi model jenazah di Masjid TTDI Jaya, tanpa rasa apa-apa, sebab tak ada yang sanggup ke depan menjadi mayat.  "Kalau budak-budak ni dah cerdik, meraung agaknya," kata ustazah yang mengendalikan kursus.  Naqib dan Ain masih belum bersekolah waktu itu. Buat sehari dua ini, belum ada tanda-tanda 'buang tabiat' yang ketara.  Cuma saya selalu musykil perangai Ain yang amat sensitif hingga mata bengkak menangis kalau saya mula menakut-nakutkan dia perihal kematian.  "Mama jangan mati dulu!"  Alamak, saya buang tabiat ke??
Buat masa terdekat ini, saya dan suami selalu mempunyai gerak hati yang hampir selari.  Namun yang selalu terbukti, gerak hati atau naluri suami yang lebih kuat dan kerap menjadi.
KepadaMu Illahi, kupanjatkan doa dan kesyukuran di atas kurniaan ini.  Kepada sesiapa di luar sana, gerak hati ini boleh diasah kepekaannya, boleh ditingkatkan ketepatannya, dengan latihan dan keyakinan.  Dunia dan diri kita dipenuhi gelombang yang menjadi perantara menyampaikan.  Ia berkait rapat dengan kejadian insan; ruh yang penuh misteri, hanya Allah Taala Maha Mengetahui persoalan ini.
Maghrib tadi tiba-tiba tutup mangkuk pecah berderai tersentuh tangan mak.  Mak termenung beberapa ketika.  "Apakah alamatnya..." kata mak.  Semoga urusan yang dijalankan mak dipermudahkan dan dibantu Allah Taala, hanya doa dan harapan dapat dipanjatkan ke hadratNya.  Semua urusan di dalam pengetahuanNya dan Dia Maha Tahu segala hikmah yang tersembunyi.

(Catatan ini merupakan pendapat peribadi dan sedikit pengalaman untuk dikongsi bersama.  Penerangan secara ilmiah dan terperinci harap rujuk sendiri kepada pakarnya, harap maklum dan maaf zahir batin.)

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing