Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, October 8, 2009

Facebook Melalaikan


Saya menerima komen dari seorang pelawat di blog ini.  Terlebih dahulu saya dengan sungguh besar hati mengalu-alukan 'kedatangan' beliau dari 'http://keranacinta.wordpress.com' di mana blog beliau juga sungguh menarik dan penuh dengan pengisian rohani.  Ringkas sahaja komen yang diberikan iaitu menyetujui pendapat saya bahawa FACEBOOK ITU MELALAIKAN.
Menjelang hari raya, saya add sungguh ramai kenalan di fb, saya klik setiap nama yang dicadangkan sehingga mencecah lebih 200 orang dalam sekejap masa sahaja.  Namun saya hanya mencelah di isu yang sesuai dengan selera saya dan mempunyai sedikit idea.  Satu isu yang dibangkitkan oleh seseorang ialah isu biasa pilihan balik kampung siapa pada tahun ini untuk menyambut Aidilfitri.  Setelah mengikuti beberapa ketika saya mencelah memaklumkan bahawa kami pulang ke kampung saya setiap hari raya setiap tahun.  Respon hangat diberikan iaitu ia adalah tidak sepatutnya sedemikian manakala ada juga yang menyokong saya.  Lucu dirasakan berbincang di situ, seolah-olah saya tidak langsung bertolak ansur dengan suami dan seolah-olah suami tiada pilihan melainkan mengikut kehendak saya.  Walhal hakikatnya tidak sedemikian.
Saya add ramai penyokong parti politik khususnya dua parti utama di negara kita ini.  Masing-masing mengeluarkan pendapat yang pastinya menjurus kepada menegakkan kebaikan parti  yang disokong.  Tidak kurang juga keluar perkataan-perkataan yang tidak sepatutnya dikeluarkan.  Ada seorang wanita yang manis wajahnya menulis 'macam sial' terhadap satu isu.  Saya tertanya-tanya adakah wanita manis ini turut berkata demikian di mulutnya...Akhirnya saya tidak larat hendak melihat semua entri yang ada dan hanya melihat sekelimbas lalu sahaja.
Ringkasnya pendapat saya, bahawa laman sosial sebegini boleh mendatangkan kebaikan sekiranya ia digunakan untuk ukhwah dan bertukar pendapat demi kebaikan bersama, rujuk saifulislam tentang ini.  Pendapat beliau amat tepat dan wajar dijadikan panduan semasa berkomunikasi di laman sosial seperti ini.  Apakah yang dapat anda sumbangkan kepada kehidupan realiti, kepada pemikiran dan jiwa anda sendiri, seandainya anda bertelagah di laman sosial dengan maki hamun di antara satu sama lain?  Dapatkan jiwa anda dibangunkan dengan permainan alam maya yang sangat menarik anda terus menerus menghabiskan masa untuk memenanginya, membiarkan masa yang berharga berlalu pergi begitu sahaja?  Pertanyaan untuk diri saya sendiri khususnya dan untuk semua; apakah tujuan Allah mengizinkan kita menjadi antara yang berjaya lahir dari rahim ibu dan bernafas di alam fana ini?
Saya yakin tentu orang-orang di FB mempunyai jawapan yang jitu; pemain-pemainnya adalah golongan terpelajar belaka.
Demikianlah, saya bukan orangnya yang wajar mempertikaikan dunia laman sosial ini.  Sekadar  pendapat peribadi, dek kerana laman ini dirasakan bisa, mampu, boleh (dan lain-lain perkataan seerti..) mencetuskan kegawatan di dalam hidup.  Hidup ini kian singkat, tidak ada orang yang hidupnya semakin bertambah lama.

Sebenarnya saya masih menjengah di facebook, sekadar melihat isu-isu semasa yang dipaparkan untuk mendpatkan sedikit berita dunia semasa.  Siti Rahmah yang jelita masih setia menyebarkan isu-isu panas dan terkini, sentiasa mendapat komen yang berlambak dari pembaca.  Dato' Mahadir Lokman masih tersenyum ceria.  Nenek Brutal terus brutal...dan tidak dinafikan isu-isu positif yang boleh mendatangkan kebaikan seperti dari Usahawan Muslim dan sebagainya.
Salam kepada rakan-rakan di FB yang add saya dan saya add mereka.  Jangan marah-marah, agar tidak tua sebelum waktunya, agar awet muda selalu. :)

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing