Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, October 1, 2009

Emak


Emak rimas melihat saya mengadap laptop bergilir-gilir dengan hubby dan anak-anak.  Mula-mula, dia memerhatikan sahaja.  Akhirnya emak datang duduk di sebelah saya, melihat dengan lebih dekat.  Saya tunjukkan blog Kak Ani, emak ketawa mendengar saya membaca kisah lucu di blog itu.  Saya buka blog Kak Ju, emak melihat senarai buku-buku yang telah Kak Ju hasilkan. Saya buka blog Pak Latip dan tunjuk gambar buku-buku yang ditulis oleh beliau, emak tanya Pak Latip berasal dari daerah mana di Negeri Sembilan.  Saya buka pula blog Puan Ainon dan tunjuk entri kursus yang bakal saya hadiri kelak.
"Mak, saya sudah terlambat.  Ramai penulis lain yang muda-muda telah mengeluarkan banyak buku,"  kata saya separuh kecewa.
Mak diam, memasang telinga.
"Masa dapat offer di Menara MBB sebagai satu-satunya calon perempuan yang berjaya, di samping satu-satunya calon lelaki, di antara begitu ramai yang datang temuduga, mak tidak sungguh-sungguh dorong saya, yang ini saya ralat sedikit,"  sambung saya lagi.
"Masa itu mak abah tak berfikir jauh," jawab mak.
Sebagai anak tunggal, mak abah berat hati hendak melepaskan saya di tengah ibu kota bersendirian.  Saya yakin, sentiasa yakin, ada hikmahnya.  Ia tidak perlu disesali sama sekali.  Akhirnya saya membiarkan tarikh mendaftar kerja di sana berlalu begitu sahaja.
Saya terus bercakap, dengan hasrat hendak memberi sedikit kefahaman kepada emak, apa yang saya buat sekarang.  Emak tidak mengerti kenapa saya asyik duduk mengadap komputer, sebab itu emak bersuara.  Saya perlu membantu emak mendapatkan kefahaman itu.  Jika emak tidak dapat mengerti, emak akan terus berada dalam tanda tanya, dan telinga saya terpaksa menadah kata-kata emak yang tidak selari dengan keadaan sebenar.
"Saya sudah lewat.  Saya yakin saya boleh menulis.  Saya perlukan doa restu emak."  Saya ulang kata-kata dengan penuh yakin.  Walau jauh di sudut hati, saya masih tidak pasti.  Dua situasi hati yang berbeza.
Ya Tuhan, hanya kepadaMu aku memohon, mengadu dan berserah diri.  Janganlah biarkanku, walau sesaat.  Aku mengadu padaMu, hanya Engkaulah sebaik-baik tempat mengadu.  

2 comments:

Akak said...

Ya...kamu memang berbakat menulis. Teruskan perjalanan...

NaqHuHiNes said...

Terima kasih kepada Kekanda Noraini kerana memberi dorongan yang amat diperlukan untuk teruskan perjalanan ini. Terima kasih tidak terhingga.

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing