Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, October 6, 2009

Emak Menangis Pula...


Dalam perjalaan pulang ke Sijangkang dari Madrasah Miftahul Ulum, saya menelefon emak.  Rupa-rupanya emak telah bergerak pulang ke kampung, baru melepasi Nilai.  Kata emak, anak kunci rumah ditinggalkan di rumah Zaid, jiran sebelah.  Emak menceritakan gelagat Ain dan Hidayat yang terpinga-pinga apabila mendapati kami tiada di rumah sekembali mereka dari sekolah.  Saya tertawa gelihati mendengar emak bercerita perihal Hidayat yang membawa bekal ayam masak gulai lemak cili api seketul ke sekolah.  Beransur suara emak terdengar sebak, emak menangis!
"Kasihan emak melihat Ain dan Hidayat melambai-lambai sampai emak hilang dari pandangan,"  suara emak pilu menyebabkan airmata saya serta-merta bergenang.
"Tak mengapa, mak.  Tidak ada apa-apa sebenarnya,"  saya yang masuk ke dalam emosi emak cuba menenangkannya.  "Sudahlah, mak.  Jangan menangis.  Kami dalam perjalanan pulang ni," sambung saya menahan sebak.
Hubby yang sedang tekun memandu tertoleh-toleh ke arah saya dengan pandangan hairan.
"Mak tak sampai hati nak tinggalkan budak-budak tu.  Macam budak terbiar pulak..."
Walhal tidak ada kes langsung anak-anak itu boleh dinamakan budak terbiar.  Cuma perasaan emak sahaja sedemikian.  Hai...mungkin inilah rupanya perasaan seorang nenek terhadap cucu-cucunya.  Waktu nakal dileteri, tetapi ada masa-masanya muncul jua emosi yang tersentuh melihat kerenah cucu yang umpama anak ayam kehilangan ibu walaupun hanya sebentar berpisah kerana urusan.  Entahlah, mungkin ada sesuatu yang mencuit hati kecil emak yang hanya dia yang merasainya..

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing