Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, October 17, 2009

Balik kampung!

"Mama, nanti pergi sekolah jumpa budak Qayyum tu!" pulang dari sekolah, Ain mendesak-desak saya semasa sedang mencedok nasi di meja makan.
"Kenapa?"  saya sudah menjangkakan sesuatu.
"Dia ejek-ejek nama mama, nama atuk dan nama abah."  Ain begitu bengang dan geram.  "Dia baca surat cuti untuk cikgu dan mula ejek nama mama."
"Hai, macamana dia boleh baca surat untuk cikgu?"
"Ain beri pada cikgu lepas itu cikgu letak atas meja.  Semasa cikgu panggil Qayyum ambil buku, dia buka surat itu dan baca.  Dia gelak-gelak."  Wajah Ain masam mencuka.
"Cikgu tak marah ke?"
"Cikgu buat tak tahu sahaja..."
Mungkin cikgu malas hendak melayan kerenah anak-anak murid yang nakal sementelah  mungkin Ain seorang sahaja yang  kerap disakat oleh Qayyum.
Pernah Naqib membuat teori terhadap perihal Ain yang kerap disakat ini ; kalau seorang lelaki itu suka mengusik seorang perempuan bermakna lelaki itu suka pada perempuan yang diusiknya.
"Ah, siapa yang suka Qayyum tu.  Jahat macam setan."  Ain memuncungkan bibirnya, tidak bersetuju langsung dengan teori Naqib.  Ain mula menangis.  Hubby yang pantang mendengar suara tangisan segera bertanya seandainya ada anak-anak yang bergaduh dalam diam.  Apabila Ain memberitahu perihal usikan terhadapnya, hubby berkata, "okey nanti abah pergi sekolah kasi pelempang kat budak itu."  Sekadar hendak melegakan kekusutan Ain.  Tergamak nak melempang anak orang???  Ish...jangan cari pasal.  Ah, mungkin sudah cara buah bicara orang berdarah Bugis ini begitu.  Macam tutur kata orang Melaka juga yang menunjukkan kemesraan dengan cara yang kasar; lahabau engkau!!
Saya hanya tersenyum.  Mungkin juga!  Pengalaman semasa zaman kanak-kanak pernah membuktikannya.  Hairan memikirkan situasi manusia ini, suka tetapi dilindungi dengan usikan yang menyakitkan hati orang yang disukai.

"Mama, kalau macam ini, Ain jadilah tinggal dengan uwan kat kampung."  Ain berbisik, seolah-olah hendak mengajak berbincang.
"Baguslah, kamu akan jadi tuan puteri buah hati uwan, atuk dan onyang,"  saya memberi sokongan. "Uwan nak ambil motor atuk di sini bawa balik kampung, nak jual buat beli motor comel macam skuter tu, kamu tak perlu bantuan nak hidupkan enjin lagi, cuma tekan saja punatnya dah hidup enjinnya."  Saya terus memberi rangsangan kepada Ain.
"Laptop jangan lupa dan internet sekali!"  sambut Ain.  ""Handphone baru juga," dia terus mengingatkan.
Banyaknya syarat dan permintaan...  jadi ke???

Teringat jawapan Ain semasa bertemu emak di Segamat tempohari, "Nanti Ain fikir dulu masak-masak ya, uwan."
"Hai, nak masak macamana lagi tu?"  Kata emak.  "Kalau setuju, uwan nak belikan motor.  Main motor dalam pagar saja."  Terbayang kawasan halaman rumah kampung yang luas.  Tentu seronok bawa motor di celah-celah lanskap pohon bunga yang dijaga rapi oleh abah.
Tidak dapat dipastikan jawapan Ain yang sebenar melainkan sesudah sampai masanya.  Tahun hadapan Ain akan menghadapi UPSR.  Maka perlulah dibantu dengan kelas tambahan. Itu semua tidak menjadi persoalan kepada emak.  Emak sudah berjanji akan mengusahakan agar pelajaran Ain cemerlang.

Petang semalam timbul perbincangan ringkas antara saya dan hubby, setelah saya bicarakan perihal Ain hendak tinggal dengan uwannya.  "Tak payahlah, nanti terganggu pelajaran.  Cara berlainan, nak menyesuaikan diri dengan persekitaran bukan sekejap."  Satu keputusan yang telah sah hitam dan putihnya  oleh seorang ketua keluarga, tidak perlu dipertikaikan lagi.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing