Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, September 12, 2009

Perangai Bergantung Kepada Diri Sendiri

Aku link beberapa blog tetapi aku jarang-jarang amat membaca entri di sana. Aku hanya melirik kepada tajuk-tajuk entri terkini. Di antara blog yang menjadi mangsa aku kerana link tanpa izin ialah blog Rihan Hashim. Blog ini dicadangkan oleh Puan Ainon kerana ia menggunakan Bahasa Melayu Tinggi yang amat tersusun. Baru sebentar tadi aku suka-suka membaca satu entri beliau, kemudian berpindah ke entri-entri lain pula. Di antaranya ialah entri mengenai 'Perangai Bergantung Kepada Diri Sendiri' oleh Pendita Za'ba.
Aku baca, baca, dan baca sehingga ke komen dari pembaca lain di hujung entri tersebut. Aku ini tegar dan jarang mudah tersentuh tak tentu pasal. Namun kali ini aku benar-benar tersentuh.
Biar kujelaskan, ya.
Aku juga pencinta buku. Aku pencinta buku bercorak psikologi dan falsafah hidup. Malang seribu kali malang, aku pencinta buku tetapi bukan pencinta ilmu. Aku melonggokkan buku-buku tetapi aku tidak bersungguh-sungguh membacanya. Aku tersentuh di sini kerana aku juga memiliki buku PBKDS itu!!! Aku ingat aku ada buku ini selepas membaca entri Rihan Hashim. Buru-buru aku mencari di rak-rak buku dan pasti aku temuinya. Aku membelinya di UKM pada 28 Julai 1994. Harganya murah, hanya $5.50, cetakan DBP 1984.
Aku masih ingat saat aku membiarkan mata melingas di segala tajuk pelbagai jenis buku di pameran buku-buku di ruang terbuka UNIKA. Aku tertarik pada buku ini dan mahu memilikinya untuk melengkapi koleksi. Aku juga pernah melihat seorang kawan sekolah membaca buku ini. Aku tidak mahu ketinggalan dan aku membelinya.
Seminggu sebelum Ramadhan, orang datang memasang rak buku pasang siap di satu sudut rumah. Aku mengambil masa menyusun semua buku-buku yang telah dibeli selama ini. Banyak juga, sekejap sudah penuh semua rak itu. Aku memikirkan tidak lama lagi terpaksa memasang rak di sudut lain pula.
Ada diantara buku-buku itu yang belum aku baca walau telah bertahun aku beli. Alangkah teruknya aku! Tetapi aku amat sayangkan buku-buku itu. Aku masih ralat sehingga kini kerana telah kehilangan sekurang-kurangnya dua buku iaitu buku Rabiatul Adawiyah, Sufi Wanita dan novel Imam. Aku buka-buka dan simpan. Kemudian dipinjam orang dan kata mereka sudah dipulangkan. Tetapi ia tiada di rak buku. Geledah satu rumah pun tiada.
Di entri ini, aku ingin berpesan kepada diri; berpada-padalah meminjam buku dari perpustakaan desa itu. Walaupun engkau memang teringin sangat hendak menjadi penulis. Dan engkau fikir engkau perlu menelaah novel-novel yang diterbitkan oleh penerbit-penerbit termasyhur untuk mengetahui gaya kesukaan editor dan pembaca. Bacalah juga buku-buku yang telah engkau kumpulkan itu. Yang telah engkau beli menggunakan duit poket, duit pinjaman, duit emak abah semasa engkau pernah bergelar pelajar dulu, dan sekarang duit dari peluh suamimu. Usah engkau biarkan buku-buku itu menjadi penghias di rak yang sederhana mahal itu. Jangan engkau perasan telah banyak ilmu di dada hanya dengan membeli dan mengumpul buku. Engkau perlu membaca, membaca, membaca dan membaca. Agar di Padang Mahsyar kelak engkau tidak dibaling dengan timbunan buku-buku itu dan engkau tidak ditempelak kerana berlagak dengan himpunan buku-buku itu. Keluarlah dari kebodohan dan kelalaian. Masa yang kian singkat. Bacalah dengan nama Tuhanmu!!!

...> malam ini aku akan baca PBKDS, insya Allah.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing