Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, September 2, 2009

Naqib demam

Menjelang Maghrib petang semalam, Selasa, 1 September 2009, Naqib mengadu demam. Aku jamah dahinya dengan belakang tangan, memang panas. Dia berkelubung dengan sehelai toto tebal hingga ke kepala. Sejuk, katanya. Sesekali dia mengadu ada rasa nak muntah. Agak bimbang, aku suruh dia berehat saja sehingga waktu berbuka nanti.
Selepas berbuka puasa, suamiku menyuruh dia menelan sebiji panadol. Dia tidak pergi ke surau seperti selalu sebaliknya terus baring di katilnya.
Sahur dia bangun seperti biasa, masih kurang ceria. Dua butir spirulina ditelannya untuk membantu pertahanan diri dari dalam disusuli dengan sebutir panadol. Dan tadi kami ke klinik kerajaan di hadapan sekolah, sekali dengan menghantar Ain dan Hidayat. Mujur hari ini kurang pesakit yang datang untuk mendapatkan rawatan, tidak seperti bulan lepas semasa aku membawa Ain yang sakit tekak dan lidahnya. Naqib dapat nombor pertama.
Pegawai perubatan yang memeriksa, Encik Din yang ramah itu melakukan pemeriksaan seperti biasa. Katanya degupan jantung Naqib agak laju. Dia menasihatkan sekiranya Naqib mengalami sakit di bahagian dada (jantung) bersegera berjumpa doktor. Kemungkinan kerana Naqib demam atau ada sesuatu yang lain yang perlukan rawatan lebih teliti. Memang beberapa kali sebelum ini Naqib pernah mengadu sakit di dadanya. Encik Din meminta Naqib buat pemeriksaan darah (cucuk sedikit di hujung jari), tetapi Naqib enggan. Aku merungut kecil tetapi dia tetap enggan. Anak yang seorang ini, prinsipnya kalau hitam, hitamlah, kalau putih, putihlah. Kecuali dengan abahnya, dia terpaksa akur dengan hitam putih abahnya.
Semasa kami menunggu mengambil ubat di farmasi, dia memberitahu, kawan-kawannya mengatakan pemeriksaan darah dengan cucuk di hujung jari itu amat menyakitkan. Sama seperti ramai mengatakan berkhatan itu hanya seperti gigitan semut walhal dia merasakan amat sakit. Laa... begitu sekali dia dipengaruhi oleh kawan-kawannya.
Aku terkenang peristiwa Ain yang menangis ketakutan semasa pengambilan darah di urat lengannya beberapa bulan lepas. Dalam suasana kalut, aku sempat mengambil gambar Ain sambil pegawai perubatan yang boleh tahan kacak itu cuba menenangkannya. Aku cuba bayangkan keadaan Naqib pula di tempat yang sama, macamana agaknya ya.
Aku mengharapkan agar tidak ada apa-apa yang serius berkaitan dengan kesihatan kami sekeluarga. Setakat ini suamiku dan Naqib sudah menjalani pembedahan membuang apendiks. Naqib mempunyai G6PD. Ain dengan sakit tekak dan asmanya. Hidayat dan Hanessa belum ada apa-apa simptom penyakit yang spesifik. Suamiku dengan ulser ususnya. Aku, setakat ini alhamdulillah. Asma teruk yang selalu menyerangku semasa kanak-kanak sudah tidak lagi kualami. Naqib juga mungkin sudah semakin sembuh dari G6PDnya, dia pernah makan kacang parang dalam kuantiti yang banyak tanpa mengalami apa-apa simptom yang teruk, semasa tinggal di madrasah tempohari. Untuk rekod, dia pernah mengalami muntah sepanjang perjalanan kami balik dari Perak sehingga tiada apa yang keluar dari perutnya dan tiada pakaian lagi untuk dipakai, kerana makan makanan ringan daripada kacang parang (hanya satu batang sahaja, bukan satu peket). Waktu itu dia berumur 3 tahun dan makan makanan ringan itu tanpa pengetahuan kami (sepupunya, juga 3 tahun, beri padanya).

..........> Sentiasa berfikiran positif dalam apa jua keadaan. Bersabar, bersyukur dan redha demi keredhaan Allah.

Aku catatkan ini sebagai peringatan sewaktu pandemik H1N1 yang tidak mengenal mangsa melanda dunia. Ya Allah, selamatkan kami dan rakyat Malaysia dari penyakit yang merebak ini.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing