Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, September 27, 2009

Mimpi Naqib


Hari ini semasa saya melipat kain baju yang membusut di tengah rumah, Naqib menghampiri.  Dia memohon izin hendak berziarah raya di rumah kawan-kawan sekolahnya.  Jam menunjukkan 12.30 tengahari.  Waktu yang tidak sesuai untuk berkunjung ke rumah orang.
Saya renung wajah Naqib, "Dah hafal undang-undang madrasah?"
"Dah," jawab Naqib ringkas.  Tangannya menyapu peluh yang merenik di dahi.
Kuat berpeluh, tapi malas mandi...  bisik hati saya.

"Mama tahu Along dah hafal sampai nombor 7.  Hafal 7 undang-undang lagi.  Isnin minggu hadapan kamu akan ke madrasah tau!"  Saya menggesa Naqib supaya menambah hafalannya.  Saya lebih risau berbanding dengan empunya diri.  Bahkan saya bercadang untuk bersama-sama menghafal undang-undang itu sebagai pesaing dan memberi semangat kepada Naqib.
"Tadi abah dah tanya mama pasal ni.  Mama kata Along sedang hafal."  saya cuba menakut-nakutkan Naqib pula dengan pertanyaan hubby sebelum itu.

Naqib menuju ke biliknya dan datang semula menghampiri saya membawa sekeping kertas.  Dia lalu duduk di kerusi dan meminta saya menyemak beberapa undang-undang madrasah yang telah dihafalnya.  Saya menyemak sambil terus melipat kain-baju.  Badan terasa lesu kerana berpuasa sunat Syawal.  Sesekali Naqib menyebut perkataan yang tidak ada di dalam undang-undang madrasah.  Kemudian dia ketawa apabila saya memandangnya dengan wajah hairan.  Rupa-rupanya dia sengaja berbuat begitu untuk memastikan saya masih terus menyemak hafalannya.
Tiba-tiba, "Mama, mama, malam tadi Along bermimpi..."
"Mimpi apa?"  tanya saya acuh tidak acuh.
"Along mimpi berada di sebuah madrasah yang dibuat daripada kayu."
"Macam madrasah di Dengkil tu?"
"Lebih kurang la tetapi budak-budaknya tak ramai, sekitar 10 orang sahaja."
Saya memandang Naqib telus.  Mengapa bermimpi begini pula?  Mungkin petanda baik, bisik hati saya.  Malam tadi selepas Maghrib Naqib mengajak saya dan hubby ziarah raya ke rumah Harqil, kawannya di madrasah Seksyen 13.  Semasa di rumah Harqil, kami dimaklumkan Harqil (14tahun) telah menghafaz 10 juzuk.  Dia juga telah mampu membawa solat Terawih di surau berhampiran beberapa kali semasa Ramadhan lepas.  Ibu dan ayah Harqil berbangga dengan kemampuan anak bongsu mereka itu.  Penampilan Harqil juga memang meyakinkan.  Perwatakannya cergas dan cerdik. Seperti selalu, bapa Harqil sebut lagi tentang penampilan Naqib yang padanya bertokoh itu.  Sudah beberapa kali saya bertemu bapa Harqil semasa hendak menjemput Naqib balik dari madrasah.  Setiap kali itu, dia bercerita bagaimana dia dan ibu Harqil memperkatakan perihal Naqib.  Mereka kerap juga bertembung dengan Naqib ketika dia lengkap berjubah dan berserban.  Kata mereka, Naqib ada tokoh seperti Pak Imam dan sebagainya.  Hubby menyambung, "Naqib memang bertokoh, tetapi nak menyampaikan itu yang dirisaukan."
"Sama-samalah kita mendoakan anak-anak ini semoga berjaya," sahut bapa Harqil pula.
Kemudian ibu dan bapa Harqil turut memberi semangat dan dorongan kepada Naqib untuk meneruskan pengajian hafazan.  Mereka memang keluarga yang baik dan amat memahami kedudukan Naqib sekarang.  Mereka juga berasa gembira apabila kami memaklumkan pendaftaran Naqib di madrasah baru pada 5 Oktober ini.  Harqil juga pernah memasuki dua sekolah tahfiz selepas UPSR iaitu sekolah akademik dan tahfiz.  Namun dia memilih untuk memberi tumpuan kepada hafazan semata-mata sebagaimana yang dilaluinya di madrasah Seksyen 13 sekarang.

"Along merasakan di dalam mimpi itu, Along tidak rindu sangat pada mama."  tiba-tiba Naqib bersuara lagi.
"Along rasa Along boleh.  Kat sana jarang balik rumah,"  sambung Naqib.
Saya mencapai tangan Naqib.  Saya belek-belek tapak tangannya seperti yang Tuk Misran buat walaupun saya tidak tahu apa maksud tersirat di tapak tangan gebu Naqib.
Naqib tidak memanjakan diri tetapi amat rapat dengan saya berbanding dengan abahnya.  Tidak hairan dia akan mencium pipi saya berkali-kali sebelum saya meninggalkan dia di madrasah.  Ciuman terakhir di pipi lebih lama seolah-olah sebagai simpanan di jiwanya kala dia merindui saya.  Dia juga memakai wangian yang saya gemari setiap hari dan kala hendak melelapkan mata untuk mengurangkan rindu kepada saya.  Ternyata Naqib anak yang rapat dengan keluarga dan suka suasana berkeluarga.  Namun jauh di sudut hati, saya tahu satu hari saya harus berhadapan dengan satu perubahan.  Naqib akan semakin dewasa, akan berkeluarga, dan akan memiliki kehidupan sendiri.  Inilah kenyataan yang harus saya hadapi dan selalu saya cuba sadari.

"Mama yakin Along boleh.  Mama juga nak Along kurangkan berat badan,"  saya renung mata Naqib dalam-dalam.  Naqib hanya tersenyum lebar.  Angguk tidak, geleng pun tidak.
"Along baru 13 tahun, tapi berat Along dah 70 kg.  Berat berlebihan boleh menyebabkan organ dalaman tidak mampu menampung beban, seperti buah pinggang, jantung dan hati."  Naqib diam mendengar.  Saya makin bersemangat hendak meneruskan.
"Lagipun, kalau muatan perut berlebihan, daya berfikir akan merosot.  Daya ingatan akan menurun.  Semua aliran darah turun ke perut untuk membantu proses penghadaman."
Saya pegang lengan Naqib yang gempal dan pejal.  Kalau nak diikutkan banyak lagi yang hendak saya beritahu kepada anak ini.  Tetapi tidak mengapalah.  Saya tidak mahu membebankan fikirannya.  Apa yang hendak saya bicarakan pun telah selalu saya beritahu sebelum ini.
Sebelum kami berpindah ke Sijangkang, Naqib dan Hurilain masih langsing seperti Hidayat dan Hanessa sekarang.  Di Sijangkang, anak-anak ini semakin berselera dan berlawan-lawan menambah nasi di meja makan.  Sehingga kini, berat Naqib telah melebihi berat saya dan berat Hurilain pula menghampiri berat saya.

Harapanku padaMu, Tuhan.  Pimpinlah Muhammad Naqib ke jalanMu.  Peliharalah dia walau di mana jua dia berada. Sampaikanlah cita-citanya yang selaras dengan keredhaanMu.  Kurniakanlah dia guru-guru yang bertaqwa, sahabat-sahabat yang soleh, yang menyebut kesalahannya untuk membetulkan dia.  Masukkanlah dia dalam golongan pecinta ilmu dan berikanlah dia ilmu yang benar.  Terangkanlah hatinya, lapangkanlah dadanya, dan kuatkanlah ingatannya dalam menghafal ayat-ayatMu.  Bangunkanlah dia untuk solat dengan penuh kusyuk menghadapMu.  Terimalah ibadahnya dan redhailah dia.  Kasihanilah dia.
Selamatkanlah dia dari segala musibah kesusahan dan fitnah akhir zaman.  Kuserahkan dia ke tanganMu, ya Allah.  Dia hanya pinjaman untukku.  Suatu ketika perpisahan pasti berlaku.  Kami semua pasti kembali ke hadratMu.  Selamatkanlah anak-anakku dan kami semua, dari segala fitnah, dari seksaan kubur, dari seksaan api neraka.  Kami banyak berdosa.  Ampunkanlah kami, ya Allah.  Terimalah kami, jangan biarkan kami walau sesaatpun.  Amin.

2 comments:

fzi said...

Salam Mazuin...
Saya suka sangat baca citer2 mazuin... rasa macam baca novel la pulak... hehe.. rasa boleh imagine gambaran sebenar satu2 citer tuh.. tahniah ya kerana bijak dalam menyampaikan :)
Salam Aidilfitri..

NaqHuHiNes said...

Subhanallah, fzi. Saya amat seronok membaca blog puan. Benar sekali.

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing