Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, September 27, 2009

Kerjasama

Hari ini sesi kemas rumah berulang lagi.  Baru sehari tidak membersihkan rumah, habuk telah berkumpul dengan cepat.  Tapak kaki berwarna kehitaman.  Kalau mak ada, pasti dia akan menunjukkan tapak kakinya yang hitam sambil memberitahu bahawa di rumahnya hal ini tidak mungkin berlaku.  Mak amat pembersih, sulit rasanya hendak mengikut tabiatnya itu.
Aku bercadang hendak membuat nasi goreng, hidangan kegemaran sekeluarga (terutamanya Ain).  Aku keluarkan nasi beku dari peti ais dan mengukusnya supaya lembut.  Naqib kuminta ke kedai membeli sedikit bahan mentah yang telah kehabisan.  Balik dari kedai, Naqib meminta izin membeli sotong pula.  Sekali lagi dia keluar untuk membeli sotong.
Biasanya apabila Naqib ada di rumah, aku akan membuat agihan kerja.  Tujuannya untuk melatih anak-anak ini membuat kerja rumah dengan cekap.  Aku tidak mahu mereka menjadi seperti aku yang dimanjakan dan memanjakan diri sewaktu usia ini.  Lalu aku menawarkan pilihan sama ada mereka mengemas rumah, vakum habuk atau memasak di dapur dan mengemas dapur.  Kejamkah ibu ini...ish, rasanya tidak.  Aku baca kisah Doktor Harlina, lebih berat lagi bebannya.  Anak-anak pun sudah membaca kisah ini.  Ini bukanlah kekejaman tetapi satu latihan kehidupan.
Naqib memilih untuk memasak.  Dia telah mula menunjukkan kecenderungan memasak.  Dia suka makan.  Hubby pula selalu mengulang ceritanya sewaktu kanak-kanak dengan bangganya, mengenai dia mula memasak nasi seusia  6 tahun.  Ain berperanan sebagai pembantu Naqib, membersihkan sotong untuk perencah nasi goreng.  Aku pula terus membersihkan rumah.
Bau yang enak mula menerjah hidung.  Aku masih berpuasa, hari ini merupakan hari terakhir aku berpuasa sunat Syawal.  Insya Allah.  Alhamdulillah.
Sebentar kemudian, seisi keluarga menghadap hidangan dengan penuh berselera.  Naqib tidak melupakan aku, dia menyimpan sedikit hasil masakannya di dalam mikrowave yang baru rosak itu.  Namun ada rasa cuak di hati Naqib ...bolehkah nasi goreng enak itu terus berada di situ sehingga petang nanti. 
"Dapur dah settle?" aku bertanya kepada Naqib.
"Belum, Ain belum habis makan" jawab Naqib.

Tugasan yang kuberi adalah dalam pakej.  Memasak, menghidang dan membersih.  Sesuatu yang tidak pernah aku lakukan seusia mereka.  Atau jarang-jarang berpeluang melakukannya.  Tetapi kini, setelah mendapat 4 cahayamata, semua ini menjadi rutin yang tidak boleh dielakkan.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing