Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, September 4, 2009

Hidangan petang ini


Kelmarin kami anak-beranak berbincang ringkas mengenai 'ayam panggang madu'. Terliur dibuatnya. Kata suamiku, hujung minggu nanti boleh la buat hidangan ayam istimewa ini. Namun tak sempat ke hujung minggu, pagi tadi kami berpakat membeli seekor ayam sedang-sedang untuk menu tersebut petang nanti. Aku membeli seekor ayam sekitar 2 kilo lebih sedikit di kedai Aceh. Membeli di tengahari, pilihan telah menjadi terhad. Namun ayamnya masih segar. Kembali ke rumah, suamiku memulakan tugas kerana idea ini lebih merupakan idea beliau, aku hanya menyokong sahaja. Sebenarnya kami hendak menceriakan anak-anak terutamanya Hidayatullah yang baru belajar berpuasa penuh tahun ini. Alhamdulillah, hanya sehari sahaja dia menguzurkan diri meniru aku yang uzur syar'e pada permulaan puasa. Setelah ayam diperap dengan pelbagai bahan termasuk madu yang hampir kehabisan (ada madu lain tapi dah dimasuki semut, tidak boleh digunakan), suamiku keluar semula membeli coleslaw, kentang putar dan bun di KFC di TPG. Hidangan berbuka hari ini menyerupai hidangan di KFC termasuk semangkuk sup cendawan untuk setiap orang. Cumanya ayam ini pasti tidak memuakkan dan tiada air bergas yang tinggi kandungan gulanya itu. Namun Naqib masih hendak keluar ke kedai bagi mendapatkan ais 50sen tetapi tidak berkesempatan kerana tinggal lagi 2 minit untuk azan Maghrib dilaungkan. Alhamdulillah, hari ini kami berbuka seadanya selepas meneguk secawan air teh suam Teh Lipton, beberapa biji kurma dan 7 biji kismis setiap orang. Kemudian, masing-masing pun menjamah hidangan istimewa itu dengan penuh berselera. Aku tidak mengambil nasi, sebaliknya aku membalun beberapa bun yang dibeli oleh suamiku tadi. Aku cicah ke dalam sup cendawan dan makan bersama ayam panggang madu. Fuh, memang sedap! Tak ubahnya seperti sedang makan di KFC. Ketika pinggan hampir licin, aku berbasa-basi dengan suamiku bertanya lagi berapa hari kita puasa. Suamiku menjawab dengan nada hairan, sudah dua minggu berpuasa bermakna ada lagi dua minggu untuk sampai ke hujung Ramadhan. Ehem, sebenarnya aku ada maksud lain. Lalu aku suarakan satu lagi idea menu yang pastinya digemari oleh seluruh ahli keluarga kami; lambchop!
Hidangan ini juga tak kurang istimewanya. Suamiku memang pakar menyediakan lambchop yang enak dan sosnya yang sempurna. Tak ubahnya seperti lambchop di mana-mana restoran makanan segera, Big Plate atau yang seumpamanya. Suamiku hanya diam, pasti dalam hatinya berkata-kata, hidangan di depan mata belum selesai sudah merencana hidangan yang lain. Namun aku tidak merisaukan hati dengan responnya yang dingin itu. Minggu depan pasti menu ini akan muncul di meja makan kami, insyaAllah.
Sungguhpun hidangan ini sederhana tapi berat, aku masih mengingatkan anak-anak khususnya Naqib dan Ain agar menghadkan makanan. Naqib terpaksa mengambil tisu untuk mengelap peluhnya yang berjurai di dahi dan leher. Ain pula terus berselera dan menghabiskan ayam adik-adiknya yang berbaki di dalam pinggan. Suamiku awal-awal telah mengasingkan sebahagian kecil ayam panggang madu itu untuk bersahur. Jika tidak, pasti licin menjelang Isyak. Ini kerana anak-anak ini suka menziarahi dapur dan menyingkap tudung saji di atas meja.
Alhamdulillah, syukur ke hadrat Allah yang telah mengurniakan rezeki yang lazat ini. Setiap kali selesai makan suamiku suka mengajak kami bersyukur bersama-sama sambil mengenang golongan yang tidak bernasib baik bagi meningkatkan lagi kesyukuran di atas kurniaan Illahi. Sekiranya ada anak-anak yang terlepas cakap merungut tentang makanan yang tidak sesuai dengan seleranya, suamiku kerap kali menegur. "Kamu bersyukur dapat makan semewah ini, ada orang yang tidak masuk seulas nasi pun ke perutnya kerana kemiskinan atau penyakit yang tidak mengizinkan dia makan. Kita mesti bersyukur kepada Allah", tekan suamiku lagi.

.....> Bersyukurlah kepada ALlah di atas kurniaanNya dan Dia akan menambahnya lagi.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing