Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, August 22, 2009

Naqib, buku dan saya.


Naqib memang seorang penggemar buku. Dia pandai memilih buku-buku yang menarik untuk dibaca. Ketika saya berbual sebentar dengan Puan Rina di kaunter perpustakaan desa minggu lepas, saya katakan bahawa kini saya mula membaca buku-buku yang anak-anak saya pinjam. Saya dapati buku-buku itu menarik dan berjaya memancing minat saya. Lantas Puan Rina segera mengakui citarasa Naqib dalam pemilihan buku.
Naqib juga sangat pantas membaca. Novel setebal lebih setengah jengkal dapat dihabiskannya dalam beberapa jam sahaja. Dia akan duduk atau baring membaca dengan tekun. Kadang-kadang tidak sesuai dengan keperluan matanya terhadap pencahayaan kerana suasana samar. Kerap kali saya menegur tabiat yang kurang baik itu.
Novel yang dipilih oleh Naqib tidak terhad untuk remaja walaupun kebanyakannya memang untuk usia sepertinya. Novel jibunsyi Dalam Kehadiran Sofiah dia yang meminjamnya. Katanya, best gila. Memang tidak dinafikan, saya juga tidak mengantuk langsung menatap buku ini baris demi baris. Touching!
Minggu ini Naqib bercuti di rumah. Namun dia tidak dapat meminjam di perpustakaan kerana perpustakaan itu ditutup sehingga Selasa ini. Kadang-kadang kami pergi ke perpustakaan Shah Alam yang besar dan sejuk itu. Namun buku-buku di sana agak mengecewakan kerana sukar mendapatkan buku yang bersesuaian dengan kehendak kami. Perpustakaan desa yang kecil ini lebih memenuhi permintaan hati kami. Mujur ada perpustakaan desa dan berhampiran dengan rumah.
Seperkara lagi, saya semakin pandai menikmati penceritaan samada cerita novel mahupun cerita di kaca tv. Saya hentam membaca semua buku-buku dan koleksi cerpen yang dipinjam oleh anak-anak mahupun saya sendiri meminjamnya sambil memerhatikan perkataan yang disusun oleh penulis. Saya rasa sungguh menarik. Kata Puan Rina setiap kali saya update tarikh pinjaman buku, "kakak bukan membaca tapi kakak menelaah!"
Kesannya yang lain ialah saya kini telah berebut remote tv dengan Hanessa, aduh...memang teruk betul diri saya. Mujurlah cerita Soleha tidak bertembung dengan siri animasi kegemarannya, Wonderpet. Cuma semalam saya ambil remote itu yang tidak pernah lekang dari tangan kecilnya semasa menonton cerita Tukang Penggali Kubur setengah jalan. Oh ya, saya baru saja mula menonton tv, maka cerita-cerita seperti Soleha, Aqso dan Madina itu tidak saya tonton dari awal dan saya tidak faham cerita awalnya (saya bukan peminat siri tv dari Indonesia terutama semenjak siri Bawang Putih Bawang Merah yang sangat menyakitkan hati saya). Saya cuba melihat dari sudut sebagai penulis skrip, yang sangat pandai menyusun ceritanya, walaupun kalau di baca komen-komen yang diberikan oleh orang-orang muda Indonesia di internet, kebanyakannya negatif terhadap keseluruhan cerita tersebut. Saya terfikir-fikir samada saya perlu menonton cerita Hindustan pula, yang telah bertahun tidak saya tonton, untuk melihat jalan ceritanya. Hmmm, mungkin belum ke situ. Cerita Hindustan panjang berjela. Saya tidak larat nak melihat tarian dan pakaiannya.

***Apabila sesuatu itu difikirkan ada gunanya barulah dirasakan kebaikan yang ada padanya. Bersihkan hati maka bersihlah pandangan. Sayangi masa yang masih berbaki, agar tidak sesal di kesudahan. Carilah ilmu dan dekati orang berilmu, agar mendapat tempiasnya seperti keharuman yang terbau apabila berhampiran dengan tukang minyak wangi.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing