Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, June 25, 2009

Baru Terjaga ...


Alhamdulillah. Niatku untuk berpuasa hari ini semuga disampaikan Tuhan (dan diterimaNya) sehingga waktu berbuka nanti, insyaAllah. Sebaik saja kuah gulai ikan tenggiri menggelegak cantik di dalam kuali, dan sayur bendi pun dah mula empuk, aku memadamkan api dapur dan cepat-cepat melabuhkan punggung di kerusi pusing mengadap pc. Kadang-kadang seperti terpaksa berebut pulak dengan dua anak yang mc di rumah ni. Aku prefer menggunakan pc sebab lebih selesa rasanya. Kalau laptop tu, kena cari lokasi yang sesuai dan bila bateri dah habis, kena ambil wayar untuk charging.

Aku dah surf blog universiti pts. Beberapa entri terkini pun dah kubaca. Sempat juga aku mendaftarkan diri untuk mengikuti kursus pada 23 Ogos nanti. Selesai mendaftar, cepat-cepat aku menghantar sms kepada suami untuk memaklumkan dia. Aku perlu melakukan ini sekarang untuk mengelakkan keterlupaan serta menunjukkan aku benar-benar bersungguh dengan apa yang aku katakan. Untuk memudahkan dia memberi jawapan, terus aku cadangkan dia membawa anak-anak ke Zoo Negara semasa aku berkursus. Kursus pun tak lama, hanya3 jam saja. Aku katakan bahawa Nessa, puteri bungsu kami teringin sangat nak ke sana. Jawapan yang aku terima sungguh, sungguh, sungguh menggembirakan. "Ok!". Supaya dia lebih prihatin, aku sarankan dia menulis tarikh kursus itu di dalam diarynya.

Waduh waduh, aku akan pergi kurus penulisan dan bertemu dengan para penulis di sana. Sungguh aku teruja. Apakah ini sebenarnya kelompok aku, yang aku terasing dari mereka sekian lama... (Tiba-tiba terlintas kisah anak itik hodoh di kepalaku).

Memang ada sesuatu yang aku perolehi dari blog Ainon. Yang paling penting, aku tiba-tiba tersedar bahawa setiap huruf yang aku tulis bakal diperhitungkan di Padang Mahsyar kelak. Ya, setiap huruf yang membentuk perkataan. Perkataan yang disusun buat menyampaikan maksud.

Apakah tujuan aku menulis dan apa yang aku tulis?
Nah, ternyata bukan calang-calang untuk menjadi penulis. Bukan main-main!
Progres ini kurasa mula melaju.

Memang, aku selalu memikirkan sampai bila aku perlu menulis di blog dan untuk apa aku berblog. Kadang-kadang aku malu selepas sesuatu yang aku tulis dipublish, kerana aku fikir entah apa yang aku tulis. Aku mahu menulis sesuatu yang lebih berat dan serius, tetapi untuk itu, bukan begini jadual hidupku, sekadar mencuri masa di celah rutin harian. Ia memerlukan pengorbanan dan disiplin yang tinggi. Selain ilham yang tiba-tiba melintas di fikiran, hening malam yang dingin dan sepi juga sangat sesuai untuk seorang penulis menyambung karyanya. Inilah masalahnya...

Aku juga mendapat info mengenai 'bahasa budak'. Karya yang menggunakan bahasa budak tidak boleh diangkat sebagai karya sastera, demikian juga Bahasa Melayu Rendah. Bagi memperbaiki mutu bahasa, seseorang amat memerlukan ilmu. Inilah tujuan kursus diadakan untuk ahlinya mengambil manfaat.

Aku kadang-kadang menjengah ke blog-blog yang aku kira penulisnya muda-muda belaka, kerana gaya tulisan mereka serupa benar dengan gaya percakapan orang muda di luar sana. Secara jujur sejujur-jujurnya, aku kurang berminat untuk meneruskan. Ada juga yang cukup rajin menulis setiap pengalaman mereka seharian (ternyata ada antaranya berpendidikan tinggi, tinggi amat) serta sangat rajin melayan komen-komen followers mereka. Namun situasi di blog yang ceria dan meriah sebegitu tidak mampu menggamit aku untuk tumpang semangkuk memberi komen atau apa saja. Ada rasa kurang enak dan terasing.

Mungkin aku berada dalam kelompok yang lain, yang kadang-kadang ringan dan ceria, humor dan ketawa, dan kadang-kadang ingin menjadi lebih matang dalam nada seorang insan yang selalu memikirkan natijah sebuah kehidupan yang penuh kesementaraan.

Baru Terjaga...

1 comment:

NaqHuHiNes said...

penulis muda tinggi kreativiti, jangan pandang sebelah mata.........

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing