Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, June 16, 2009

Abah

Saya memanggilnya abah. Saya satu-satunya anak abah. Sejak kecil saya sangat dimanjakannya. Tak pernah dimarahi olehnya. Apa saja kehendak saya ditunaikannya. Abah selalu membawa saya naik motor dan berhenti di tepi bukit untuk menikmati pemandangan Gunung Ledang yang indah dari kejauhan. Abah bawa saya ke puncak Gunung Ledang, moment yang sangat istimewa. Di puncak gunung, waktu seperti terhenti, hening dan kabus putih mengelilingi kami.
Seumur hidup, hanya sekali abah memukul saya, menggunakan suratkhabar yang digulung. Saya menangis bengkak mata, bukan kerana sakit, tapi terlalu hiba dimarah oleh abah yang tak pernah marah.
Gambar abah memakai apron sangat istimewa. Waktu itu saya sedang kelelahan mengandungkan Ain. Abah datang sendirian menjenguk keadaan saya di Brunei. Abah tolong masak dan angkatkan baju dari ampaian, cepat2 saya snap gambar abah.
Gambar abah yang terakhir sempat saya rakamkan semasa di HUKM, ketika abah diziarahi oleh adik sepupunya, Dato' Hj Abu Mansur Ali. Ramai yang datang menjenguk seolah-olah masing2 mendapat isyarat untuk pertemuan terakhir.
Abah kata saya tak perlu datang selalu sebab tak mahu menyusahkan saya. Tapi di akhir hayatnya, kata mak, abah selalu tertanya2 pada mak kenapa saya tak datang menziarahinya. Abah kata, dia terpandang2kan kelibat saya dan anak2, terdengar2 suara saya. Sampai saat ini, saya tak dapat menghilangkan rasa ralat memikirkan kenapa saya tak jenguk abah setiap hari. Ketika abah menghembuskan nafas yang terakhir di katil hospital, suami saya yang sedang tidur terbangun dan menerpa haruman minyak atar ke hidungnya. Agaknya roh abah sedang melihat keadaan kami.
Saya menemani jenazah abah sepanjang malam. Tak berhenti saya membacakan ayat2 suci untuk abah. Menjelang Subuh barulah saya merebahkan badan sebentar. Kepiluan menyelubungi hati mengenangkan abah telah meninggalkan saya buat selama-lamanya. Darah nipis keluar meleleh dari hujung mulut abah. Pada saat jenazah abah hendak dihantar ke pusara, turun rintik hujan seolah2 alam sama menangis. Sekembali saya dari pusara, ketika saya bersendirian memasak di dapur, tiba-tiba muncul bau harum minyak atar kegemaran abah sekelimbas lalu, waktu itu saya rasakan seolah-olah abah sedang berada bersama-sama saya.
Terlalu banyak kenangan saya dalam limpahan kasih sayang abah. Semoga abah tenang di alam barzah, berbahagia di dalam naungan rahmat dan cinta Illahi. Abah, seorang anak yatim yang suka menyendiri, sukar diselami rahsia hatinya, walaupun ramai yang menyayangi.
Pada satu pagi Jumaat ketika saya melangkah pulang dari pusara abah, tiba-tiba jatuh setitis air di kaki. Baunya sungguh harum seperti wangian atar kegemaran abah. Buat sekian kalinya, saya yakin dan penuh harapan ke hadrat Illahi agar abah ditempatkan di kalangan ahli syurga. Amin.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing