Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, May 29, 2009

Seorang Penulis itu... (2)


Cerpen dah siap. Agak tergesa-gesa. Mengejar ilham yang berlari susup-sasap di celah rongga hidup. Dah print out. Cari semula cerpen yang belum diedit Kak Ju dalam inbox. Print out lagi. Cari pulak cerpen sama yang dah diedit Kak Ju dalam inbox jugak. Print out lagi. Terjumpa cerpen Shamir Kak Ju bagi sebagai rujukan dan contoh pun aku print out.
Aku baca semula cerpen pasal bekal ke sekolah. Kemudian aku baca pulak cerpen sama yang dah diedit tu. Besar perbezaannya. Cerpen aku senada je tapi Kak Ju menambah dengan perasaan. Aku punya macam budak-budak tapi Kak Ju macam bagi nyawa kat cerpen tu. Aku semak pulak cerpen terbaru, Maafkan Kakak. Pun senada tak bernyawa. Belum boleh bagi Nawal baca lagi kang dia komplen banyak sangat. Tajuk pun tak best. Nama watak je yang mengancam, aku pakai nama anak jiran aku sendiri.
Aku memang tak de ilmu pasal karang-mengarang ni, hanyalah belajar Bahasa Malaysia (sekarang Bahasa Melayu) time sekolah dulu. Cuma waktu tu aku suka membaca, sebab aku kurang pandai bercakap berborak dengan kawan. Baru la ni aku ikut bengkel online seorang sifu atas saranan Kak Ju tapi aku kurang aktif kat situ. Cumalah hantar rungutan dan keluhan je setakat ni, ceh. Ko ingat sifu tu banyak masa nak melayan keluhan ko tu...
Jadi sekarang ni aku kena edit lagi cerpen ni. Tukar ayat, pusing sana sikit, ubah sini sikit. Bagi masuk perasaan dalam ayat-ayatnya. Bak kata sifu, jangan suap je, bagi otak pembaca berputar sama, dapat membayangkan situasi dengan jelas di minda mereka. Uihhh...orang muda (muda dalam bidang ni le...) macam aku ni mula la rasa susah benda ni. Baca je lagi best daripada buat. Tapi buat sendiri lagi best daripada baca orang punya, kan kan kan. Yang pasti, penulis berjaya ialah yang mampu menyertakan perasaan ke dalam karyanya. Karya itu hidup bernyawa. Lagi satu tak tipu orang. Faktanya begitu hidup sampai mempengaruhi minda. Contohnya, tulisan Plato berkenaan Atlantis sungguh mempengaruhi manusia sehingga para penyelidik berusaha ke hari ini mencari di mana lubuk Atlantis yang dah terbalik up side down kononnya tu. Sesapa yang jumpa Atlantis dulu bakal menjadi orang paling berkuasa di dunia memandangkan kota legenda tu penuh dengan kemajuan yang jauh melebihi pencapaian manusia moden hari ini. Bayangkan!!! Tapi kalau itu hanya rekaan Plato, nak kira tipu ke?
Jadi, fakta tak penting melainkan berita terkini kat dalam TV. Ehhh, kekadang tu pun ada tokok tambahnya kan. Itulah bezanya antara ilmu kebenaran dan ilusi manusia. Jadinya, penulis juga memainkan peranan penting menegakkan kebenaran. Itulah penulis berhemah dan hasil karyanya bernilai tinggi tak tenggelam dek zaman. Bakal memungut hasil dua alam, alam fana dan alam kekal di sana kelak, insya Allah. Seperti ulama-ulama lampau, Imam Al Ghazali salah seorangnya, mengalami pengembaraan rohani yang tak terjangkau dek akal manusia ketika menghasilkan Ihya Ulumiddin. Ternyata karya itu sungguh tinggi nilainya membuka fikiran baru kepada manusia sehingga kini.
Akhir sekali, penulis seorang yang penuh rahsia. Rahsia yang telah, sedang dan akan dilambakkan di dada kertas atau skrin komputer. Rahsia yang akan dikongsi dengan para pembaca. Rahsia yang tak menjadi rahsia akhirnya. Lalu mencipta rahsia lagi. Kerana anugerah akal fikiran dari Pencipta, tak pernah berkesudahan. Umpama lautan yang luas terbentang, atau seisi alam yang entah di mana sempadan.
---> aku seorang aku.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing