Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, May 8, 2009

Bayi

Petang tadi aku singgah ke rumah Dini untuk memulangkan kain lap dan ubat batuknya yang tertinggal di nurseri. Dini sedang digendong oleh bibik barunya. Wajah bibik itu berkerut tidak ceria, agaknya kepenatan setelah seharian menjalankan tugasannya. Dini sungguh comel dengan gaun kain kapas dan memakai stokin merah di kakinya. Setelah menghulurkan barang ke tangan bibik, aku cuba mendukung Dini. Bayi comel ini dengan cepat merebahkan badannya ke pelukanku. Dia terus memelukku dengan erat sekali. Aku menyeru namanya dengan senyuman seperti yang selalu aku lakukan. Dini seperti tidak mahu lepas dariku. Aku perlu beredar segera kerana ada tugas lain yang belum selesai. Lantas Dini kuhulurkan semula kepada bibik yang dari tadi memerhatikan saja gelagat kami. Dini terus merengek dan menangis. Tangannya menggapai ke arah aku. Tak sampai hati rasanya..tapi aku tidak mahu membuatkan bibik merasa kurang senang pula. Sememangnya Dini dan bibik memerlukan masa untuk suaikenal sekurang-kurangnya seminggu dua pertama ini. Kasihan Dini..ibubapanya bekerja mencari rezeki. Dia dan abang-abangnya dijaga oleh pembantu rumah yang silih berganti. Dini sempat kuasuh selama dua bulan sepanjang tempoh ketiadaan pembantu rumah kerana agensi terbabit tidak dapat mengadakan keperluan tersebut seperti yang dijanjikan. Kudoakan Dini lebih ceria dan selesa di rumahnya sendiri. Semoga Dini dan bibik lebih cepat mencapai keserasian. Demikianlah sekelumit kisah bayi comel yang pernah kukenal dan kuasuh, Dini..

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing