Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, January 24, 2015

Sedang mengemas buku.  Lagi ... ye benar.  Semuanya bercampur-aduk disusun oleh pelajar yang menolong semasa pindah sebulan lepas.  Malam ini mahu tidur lewat sedikit.  Azam mahu mengemaskan semuanya hingga selesai.  Buku-buku cerita kanak-kanak sudah diketepikan untuk diagihkan kepada anak saudara di Segamat.  Mereka berusia 5 dan 6 tahun.  Aku terbayang-bayangkan gelagat mereka tatkala menerima buku-buku cerita itu nanti.  Kata ibu mereka, anak-anaknya suka main cikgu-cikgu.  Eloklah tu, nanti ibunya boleh mengajar mereka membaca hingga lancar.  Anak-anak saudara ini sebelah suami.  Anak-anak saudara kecil yang lain lebih mewah, tentu tidak hairan dengan buku-buku terpakai seperti ini.  Yang dua orang anak tunggal, belum ada adik walaupun sudah mula masuk tadika.  Yang seorang lagi asyik menghadap tablet walaupun baru berusia 2 tahun. 

Anak-anak saudara sebelahku pula, lain ceritanya.  Yang beribukan penyunting buku itu, memang tidak perlukan buku-buku ini.  Di rumah mereka pun menimbun buku yang perlu dibaca agaknya.  Anak saudara yang lain sudah besar-besar.  Ada tiga lagi, entahlah mungkin tidak hairan juga kerana aktiviti mereka lasak belaka. Nak berjumpa pun payah, hanya berhubung dengan ibu mereka melalui wassap. 

Allah jua yang memberi ilham untuk mengagihkan buku kepada anak-anak saudara kecil ini.  Semoga Allah meredhai.  Takut andai ditanya hak buku-buku ini yang tidak dibaca bahkan disimpan semata.  Tentu sukar mencari jawapannya.  Entah esok entah lusa kematian bakal menjelma.  Silap gaya buku-buku ini entah bagaimana diperlakukan oleh yang masih tinggal.  Eloklah diagihkan secepatnya.  Semoga selamat sampai ke penerimaan mereka nanti insyaAllah.

Tetapi ... ada lagi buku yang dibeli tidak pernah dibaca!  Paling tidak hanya diselak-selak sahaja.  Mahal pulak tu!  Berkulit tebal belaka.  Ia mesti diuruskan segera.  Ia set buku tentang menguruskan sesebuah perniagaan, Bahasa Inggeris.  Ada sesiapa berminat nak tahu lebih lanjut, emel kat saya.  mnormazzuin@yahoo.com.my.  Oh ya, ia milik suami saya.  Dia sudah tidak kisahkan buku-buku itu pun.  Kita akan permudahkan urusan semudah-mudahnya insyaAllah.

Selainnya adalah buku-buku yang aku kumpulkan sejak lama.  Aku hairan, mengapa rumah ahli keluargaku tidak banyak buku ... Rak buku mereka kemas sahaja.  Mana pergi buku-buku yang mereka pernah beli? 

Aku suka memerhatikan rak buku kakak yang kemas dan tersusun.  Dia rajin membaca.  Kakak yang jadi penyunting tu, sudah lama tidak ke rumahnya.  Dulu, rak bukunya pun kemas dan sedap di pandang mata.  Rak buku aku ... tidak sebegitu. 

Inilah, aku berusaha mengasingkan sedikit buku-buku yang ada.  Yang aku fikirkan anak-anak sudah tidak mahu membacanya.  Tetapi beberapa majalah kecil yang mereka beli aku simpan, kerana masih terlihat mereka membacanya ketika pulang ke rumah.  Lukisan Bernyawa adalah koleksi cerpen yang aku beli semasa Darjah 6, tercatat di helaian dalamnya.  Aku tertarik mahu membacanya semula kerana rupa-rupanya ada sedikit ulasan pendek di bahagian awal buku itu.  Baru aku ketahui tadi, ketika menyelak-nyelaknya.  Tak jadi mahu agihkan kepada anak saudara.

Ada buku yang lebih tua nukilan abang saudara arwah ayahanda Hj Manaf, yang pernah menjawat jawatan Datuk Bandar Kuala Lumpur satu ketika dulu.  Ia peristiwa lama.  Aku tidak pernah bertemu beliau pun.  Ada buku lama yang kulitnya kusam benar.  Aku selalu merungut sikap suami yang suka mengutip dan menyimpan barang-barang disukainya, entah apa. Aku harus mengakui, aku juga sama sahaja.  Aku adalah pengutip buku-buku dari rumah tua di kampung.  Aku terasa buku-buku sebegitu lebih selamat berada di tangan aku.  Boleh ke gitu?

Benar juga.  Hari ini tiada lagi buku-buku dan majalah-majalah lama yang dijaga rapi di atas loteng di rumah kampung.  Ia selesai sudah, sama ada dimusnahkan atau dikutip oleh sesiapa.  Mungkin peminat barang-barang antik yang datang berkunjung mencari barang lama.  Ia adalah majalah pop tentang artis yang ditatap oleh arwah nenda dan bonda semasa mereka masih muda remaja.

Aku perlu menghadkan aktiviti membaca di wassap.  Ia perlu ada had.  Aku perlu menyediakan masa untuk membaca buku.  Payah rasanya, tetapi mesti cuba.  Aku buat grup wassap lagi!  Grup Bonda-Bonda Banat dan tadi, atas permintaan dan memikirkan ada keperluan, grup keluarga pula.  Tanpa di sangka grup mak-mak tu aktif juga walaupun kami berlima sahaja.  Mujurlah grup keluarga masih belum aktif, kami berbual secara privasi sahaja.

Bolehkan wassap menjadi wadah menyambung kasih-sayang sesama insan?  Semoga demikian. Kasih-sayang yang diredhai Allah.  Aku bersayang-sayang dengan Nusra, yang masih dalam proses menyesuaikan diri dengan suasana di negara ini.  Aku bersayang-sayang dengan .my dear friend ZA dan berbincang sesuatu isu yang serius.  Aku mencari penyelesaian dengan mengajukan pertanyaan kepada otai yang berada di selatan tentang sesuatu masalah yang memeningkan.  Alhamdulillah.

Selain itu, tiada. 

Ok la, berhenti dulu.  Mahu kembali mengemas buku-buku itu.  Azam mahu membaca tetapi tidak sampai muntah dan hilang ingatan.  

Ya Allah permudahkanlah.  Ia hanya asbab.  Mudahkanlah daku menunaikah hak buku-buku itu.  Segala ilmu milikMu.  Izinkanlah daku.  Aameen.

* suka baca Ensiklopedia Para Wali.  :D




Search This Blog

Loading...

Blog Archive

Rakan Blog

SEHARUM DOA BONDA

SEHARUM DOA BONDA
Adaptasi dari kisah benar arwah kekanda Norliza Hassan, Al Fatihah. Semoga ada manfaatnya, insyaAllah.

Pakaian Muslimah

aku dan dia

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Seharum Doa Bonda

Seharum Doa Bonda

widgeo net