Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, September 18, 2014

"Mama, menci Kak Zack tu!"

Aku pun menoleh memandang wajahnya, yang lengkap bertudung dan berjubah semua serba hitam. Ada putih-putih sedikit di tepi bahagian pipi pada tudung itu, entah apa.  Tudung warisan dari kakaknya.  Jenis dua lapis.  Dia sukakan tudung itu kerana kainnya ringan dan tidak panas.

"Kenapa?  Tetiba je?"  tanya aku dengan nada yang sangat cool.  Biasa la mesti ada yang tak kena di mana-mana. 

"Kak Zack tu, menci.  Kalau dia panggil baby time baby tengah semak, baby benti je.  Tapi bila dia tengah semak, baby panggil dia wat tak tau je.  Pastu baby kata la napa tak memenuhi hak orang muslim?  Pastu dia marah, dia kata tak nampak ke akak tengah semak.  Menci dia!"  Langsung dia menangis.

Aku perhatikan je.  Macam comel je.  Aku tengok bibirnya yang senget-menget herot-merot dek menangis.  Comel bila budak-budak menangis.  Suka aku tengok.  Dia punya ekspresi tu bukan dibuat-buat, memang real.  Sungguh-sungguh dia nak menunjukkan betapa sedih dan betapa kecewanya dia diperlekehkan dek Zack.

"Dia tengah semak, napa panggil dia?"

"Baby nak duk sebelah Aqira.  Kan ustazah S tak datang, jadi mudirah suh kombine kelas.  Tapi kak Zack tak bagi."

Hmm ... gitu.  "Abih, baby duk mana?"

Airmatanya mengalir tapi sedikit saja.  Aku rasa macam tak nak menangis sangat je.

"Abih tu baby kena duduk sebelah adik beradik dia la."  Erkk ... macam ramai je adik-beradik Zack haha ... sebenarnya Zack ada seorang adik lagi yang belajar di sini.

"Oooo jadi kak Zack kat sini, pastu baby pastu kakak Danisyah la ye?"  Maknanya dia di tengah-tengah antara dua beradik ni.  Dia angguk-angguk dengan mulut masih herot-merot ekspresi tangisan.

Aku menarik nafas sambil merenung jauh, yang tersekat dek dinding bilik.  Tak dapat jauh sangat renungnya huhu ...  Mencari ayat mahu menyusun kata buat si manja.

"Sebenarnya semua ni sebab kita tak jaga amal.  Masuk saf lambat, tak buat khidmat sempurna, main-main time taklim."  Dia diam.  "Kalau mama tanya kak Zack, tentu dia ada alasan dia.  Baby pun ada alasan baby.  Sebenarnya kita check diri kita sajalah.  Tentu ada tak kena di mana-mana."

Aku cuma mengambil pengajaran dari mereka.  Pengajaran dari orang kecil yang sangat besar kesannya.  Mereka pernah memberitahu, ustazah mengabarkan apa yang terjadi di kalangan mereka sendiri yang kalut dan banyak masalah timbul, adalah kerana tak jaga amalan harian.  Paling utama ialah bab solat dan adab-adab harian yang sunnah, yang nampak remeh-temeh, contohnya makan guna kain saprah, masuk rumah dengan kaki kanan dan beri salam, dan lain-lain.

Dia sudah tidak herot mulut lagi.  Airmatanya dilap kering dengan tudung.  Wajahnya sudah cool.  Dia menghulur tangan untuk bersalaman.  Aku cium pipinya.  Seminggu lepas kemain wangi lagi, suka aku mencium dia berkali-kali.  Tapi masuk minggu ni aku cium hangit je.  Dah komplen tapi masih hangit, walaupun katanya minyak wangi masih ada.  Tak tau mengapa membiarkan diri hangit.  Mungkin wangi itu sudah lali pada hidungnya hingga malas nak semprot.  Entah la ... Maka cium jugak la, walaupun hangit berpeluh.

Alhamdulillah.  Dia berlalu dengan wajah jernih, masuk ke kelas semula.

"Jangan cakap pape kat kak Zack, diam je.  Boleh?"  Aku berpesan, bimbang hatinya yang masih terguris termpias pada bicara atau jeling mata atau reaksi apa sahaja.  Bahasa badan sangat mengesankan.

* Ciuman, pelukan dan perkataan sayang adalah petua ajaib untuk menambat hati. 

*******

Itu cerita awal hari.

Petangnya, Zack yang khidmat di rumah Ustazah N balik dalam keadaan geram.  Moncong.  Rupa-rupanya sebelah selipar sudah kena sorok.  Aku yang sedang melayan beberapa orang, sambil menunjukkan cloth pad yang baru sampai dari Ipoh, menjeling si dia yang tiba-tiba menyelit di sebelah aku.

"Sorok selipar Kak Zack eh?"  serkap jarang saja.

Dia tunduk.  Lepas tu berlagak macam tak ada apa-apa.  Yang lain-lain, Syafa, Syawiena, Hasanah dan Syahidah tidak memperdulikan hal yang aku timbulkan.  Mereka masih teruja melihat cloth pad yang menarik pelbagai warna.

"Kalau betul, gi amik bagi dia balik."  Buat tak tau je.

Maghrib pun hampir tiba.  Firah yang disuruh ustazah N datang ke rumahnya pula, masih mengomel entah apa, aku suruh carikan selipar Zack.  Entah dengar entah tidak.  Kalau dengar pun entah ingat entah tidak.

********

Jam 1030 malam.

Aku picit loceng menandakan ada sesuatu.  Nampaknya Zack sudah maklum.  Tiba-tiba saja dia menyahut sambil berlari anak datang untuk mengambil anak kunci padlock pagar. 

"Ya mama, saya datang ni ..."  Lembut suaranya.  Memang sejak dia masuk ke sini, ustazah sudah perkenan untuk melantik dia sebagai ketua.  Boleh diharap, komen baik ustazah.  Aku pun bersetuju.  Tapi petang tadi,  selepas isu selipar Zack tu, masing-masing yang join grup cloth pad, mencurahkan rahsia betapa mereka bengang dengan ketua pelajar yang lemah lembut. 

Tragis. 

"Baca penuh tartil.  Saya tak sempat nak basuh baju mama!"  kata Syahirah.  "Eeeee bengang la!"
"Mama, dia baca camni ..."  Syafa berdiri sambil buat gaya angkat takbir dan mula membaca ayat dengan perlahan.  "Kami semua dah habis mama, dia lom habis lagi."
"Eh malam ni dia uzur kan.  Fuhh nasib.  Kalau tak lambat la habis solat tasbih.  Dia baca sepatah sepatah ..."

"Ya dia ada tanya mama.  Tak ok ke baca ikut tartil.  Mama kata ok je tapi jangan la lambat sangat.  Dia kata biasa je dia baca."  Aku teringat Zack pernah bertanya beberapa hari sudah.  Ooo ada isu dalaman rupanya. 

Itu semua komplen yang masuk mencecah gegendang telinga aku petang tadi.  Aku simpan masuk peti ingatan.

Tiba-tiba Syawiena datang.  Syahirah pun muncul.

"Selipar awak hilang?  Dah jumpa?"  tanya aku pada Zack yang masih berdiri di depanku.  Dia geleng kepala.  "Cuba cari arah sana tu, tadi petang ada yang cakap ada selipar kat situ."  Aku tunjuk arah longkang kecil dekat pagar depan.

"Tu selipar Humairah, mama."  kata Zack.

Syawiena tiba-tiba gelak sambil pandang aku.  "Hihihi mama ni wat wat tak tau plak."

Aku terpaksa sengih.  Apa la,  bukak rahsia pulak.  "Ooo mama serkap jarang je tanya dia petang tadi tu.  Serkap jarang, pastu dia ngaku pulak.  Dia angguk kan?" 

"Dia tunduk je, ngaku la tu hihihihi ..."

Hehe ...  tiba-tiba anak bongsu muncul.  "Haa esok ambik selipar kak Zack bagi dia."

"Dah la ..." jawab anak bongsu selamba.

"Mana ada!"  kata Zack pula dengan pasti. 

"Dah ada la kak. Tak caya meh tengok."  ajak anak bongsu, menarik tangan Zack menuju tempat banyak selipar bersusun. 

*******

Tak lama selepas tu, aku, Syawiena dan Syahirah melihat je perangai anak bongsu berdukung belakang Zack.  Haihh ... sabar saja la ...

"Kak nak dukung belakang."
"Nak manja la tuh!"  kata Zack. 

Search This Blog

Loading...

Blog Archive

Pakaian Muslimah

aku dan dia

Lilypie Angel and Memorial tickers