Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, October 30, 2014

"Sapa nama?" tanya wanita berjubah hijau tua dan bertudung lycra corak2 hijau kuning.  Wajahnya penuh dan senyumannya menyejukkan jiwa.  Isteri kepada ustaz yang menguruskan travel agensi untuk haji dan umrah.

"Err panggil Kak Intan."  kata aku sambil menyambut salamnya.  Dia tergelak kecil.  Sejak sampai di ruang tamu rumahnya tadi, sekilas pandang dia masih muda dan lincah orangnya.

Suami aku yang duduk di sebelah menyampuk, "Ehh akak tu.  Akak berapa umur?"  Haihh telus betul suamiku ni.  Selambaland.  Aku terkejut. Janganlah wanita yang sudah duduk di hadapanku ini terasa hati dengan ketelusan suamiku yang dah beberapa kali berjumpa dengan ustaz dan isterinya ini. 

"Akak  dah 48."  Aku tercopong di balik niqob.  Wahh ... awetnya dia.  Aku semakin kerap memerhatikan dia secara curi-curi.  Orangnya kuning langsat dan mudah tersenyum.  Suaranya lembut dan perawakannya halus.  Pandang sana, pandang sini, pandang situ, pandang mee atas meja, pandang kotak-kotak kat hujung sana, ehh ... mana boleh mata merayap semasa berada di rumah orang!!! Err ... aku curi-curi pandang dia balik.  Dan dia pulak sedang memandang aku. Gulp! 

"Haa awet akak ni."  kata suamiku yang selalu selamba, hingga kadang-kadang tapi jarang-jarang, aku pun terikut rentaknya.

Aku selalu berhati-hati mahu memanggil sesiapa yang baru dikenali.  Bimbang kenalan baru kurang perkenan dengan gantinama yang diberikan untuk dirinya.  Biasanya anggaran usia boleh dikira melalui anak-anak.  Tanya umur anak sulungnya, bolehlah congak usia ibunya.  Tetapi congak-mencongak tak boleh dipegang sangat.  Kes kahwin muda, kes kahwin kali kedua atau ketiga.  Kes lambat dapat cahayamata.  Menjadikan congakan kadang-kadang bersalahan.  Terutama dalam kelompok  masturat otai yang rata-rata dinikahkan pada usia belasan tahun.  Sekitar 40an sudah menimang cucu.  Jadi nenek pada usia muda.

Teringat wanita China yang mengurut kaki aku di Subang Jaya tempohari, semasa menemani suami reformat smartphone yang baru dibeli.  Di dalam ruang yang disekat langsir sekelilingnya, aku lihat wajah wanita China itu berbalam-balam dalam cahaya samar.  Sambil itu aku leka melayan bualan di Whats App dengan rakan masturat yang tiba-tiba menegur aku dengan isu jodoh.  Wanita China putih kuning kurus dan cantik yang nampak berbalam-balam itu cuba berbual-bual pula.  Tetapi dia kurang perbendaharaan kata Bahasa Melayu.  BI ok la sikit-sikit.

Teragak nak bertanya umurnya.  "How old are you?"
"fourty," jawabnya. 

"Hmm ... you are pretty and looks young." Aku memujinya.  Harap dia faham makna pretty tu.
"You?"  tanya dia pulak.
"Try."  aku suruh dia teka.  Harap dia faham maksud try.
"Thirty seven." 
"Hmm ..." aku sengih sekejap kat dia dan menatap skrin Lenovo semula.  Rakan masturat pos sesuatu.

Aku congak dalam hati.  37 ... ok la.  Dia main teka je tu, sebab dia pun nampak aku berbalam-balam dalam cahaya suram.

Mungkin juga dia nak bodek aku.  Ish kena baik sangka.  Tapi biasanya berpakaian jubah hitam dan burqa hitam macam ni, orang susah nak teka umur melainkan dia tengok muka. 

Masturat yang istiqamah menutup wajah dengan niqob atau purdah, ada cahaya pada wajah mereka.  Pertama kali aku berada di dalam kelompok masturat serba hitam ini, dan melihat aura wajah mereka, MasyaAllah Allahuakhbar ... memang terpesona. Kali kedua, kali ketiga, berkali-kali melihat, masih terpesona.  Teringat kisah bandingan wajah Rasulullah SAW dengan rembulan yang sedang penuh, ternyata wajah Rasulullah SAW jauh lebih indah berseri.

* Telah diriwayatkan dari Siti Aishah rha. bahwa ia telah berkata : “Ketika aku sedang menjahit baju pada waktu sahur (sebelum subuh) maka jatuhlah jarum dari tanganku, kebetulan lampu pun padam, lalu masuklah Rasulullah SAW. Ketika itu juga aku dapat mengutip jarum itu kerana cahaya wajahnya, lalu aku berkata,

“Ya Rasulullah alangkah bercahayanya wajahmu! Seterusnya aku bertanya: “Siapakah yang tidak akan melihatmu pada hari kiamat?” Jawab Rasulullah SAW: “Orang yang bakhil.” Aku bertanya lagi: “Siapakah orang yang bakhil itu?” Jawab baginda : “Orang yang ketika disebut namaku di depannya, dia tidak mengucap shalawat ke atasku.”

Allahummasolli ala Muhammad, wa'ala alihi Muhammad.


Search This Blog

Loading...

Blog Archive

SEHARUM DOA BONDA

SEHARUM DOA BONDA
Adaptasi dari kisah benar arwah kekanda Norliza Hassan, Al Fatihah. Semoga ada manfaatnya, insyaAllah.

Pakaian Muslimah

aku dan dia

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Seharum Doa Bonda

Seharum Doa Bonda

widgeo net