Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, August 20, 2014

Mak dah balik.  Semoga mak abah sentiasa dalam pemeliharaan dan hidayat Allah, aameeen.

Lelaki tengah berkemeja warna coklat mencampakkan segumpal not biru ke hadapan suami.  "Nah, infaq untuk madrasah."  Lelaki itu tersenyum-senyum manakala suami seperti tersentak.  Aku memandang senario dengan mata separuh.  Mak abah seperti terkejut.

"Lima," sambung lelaki tegap dan agak rendang itu.  Lelaki lebih muda di sisi kanannya dan seorang lagi yang berdahi luas tetapi pendiam tersenyum sama.  Mereka ini semuanya mengendong gumpalan not di dalam beg sandang seperti membawa barang tidak bernilai.  Selain itu ada lagi harta yang selamanya bernilai tinggi diangkut sama.  Haihh .... inilah pertama kali aku melihat wang bergumpal-gumpal dan dicampak-campak sahaja begini.

Suami tertunduk, dia terharu.  "Subhanallah!!"  ucapnya berkali-kali.  "Ini saksikan, saya akan beli penapis air panas sejuk tu untuk madrasah."  Sambil itu suami memandang aku, seolah-olah memberitahu aku 'ok abang akan carikan penapis yang Ayang nak tu ... duit ni akan abang belikan kehendakmu.'

Sejurus sebelum itu, lelaki lebih muda itu turut menghulur secekak not ungu kepada suami.  "Ini ada seseorang yang infaq, bang.  Gunakanlah untuk keperluan madrasah."  Jumlahnya RM2k.  Aku sudah lama menyatakan keperluan dua kipas dinding untuk membantu mengurangkan hangat di ruang belajar pelajar. Nampaknya sudah sampai masa Allah memudahkan urusan ini.  Dalam kepala terus ligat berfikir keperluan lainnya, tetapi gelap sahaja yang ada. 

Tadi, semasa membeli barang di pasaraya, aku teringat seorang wanita yang sudah pernah menghantar makanan kering sebagai infaq beliau sekeluarga.  Alhamdulillah, cuma aku yang tidak ada kesempatan lagi untuk menyenaraikan barang yang diperlukan. 

Benar, jangan tak percaya, aku sibuk ikram mak sepanjang mak kat sini.  Semenjak Jumaat kelmarin, malamnya bawa mak abah ke Dataran Merdeka untuk menyertai selawat Cinta Rasul.  Kami duduk nun jauh dari skrin sehingga aku rasa hambar dan tidak feel.  Mengikut selawat dan qasidah sorang-sorang, dan dengar suara sendiri.  Mak lebih selesa bersila dan berlunjur, jauh dari kelompok yang dekat dengan pentas.  Abah pula mencari selesa sendiri dengan kerusi lipatnya. 

Malam tadi masih ikram mak bawa ziarah ke rumah bapa saudara di Shah Alam.  Alhamdulillah, setahun sekali bersua dapat jua merapatkan silaturrahim. 

Dah kembali bersendirian, aku memiliki masa sendiri.  Kembali melayan kerenah pelajar yang bermacam ragam. 

*  Beli aiskrim untuk tiga pelajar (termasuk ketua pelajar) yang kena marah semalam petang.  "Mama minta maaf sebab marah sangat.  Mama tau la tom yam daging yang mama masak tu sedap banget, tetapi agak-agak la kot ye pun korang nak kasi perabih.  Kawan yang puasa nak makan apa?"   Itulah ceritanya.  Rasa kesal dan kasihan timbul, selepas aku pulak kena tegur dengan mak.  Haihhh ...  So mak tak boleh la kata aku asyik melayan dan memanjakan pelajar.  Ada kalanya aku marah juga.  Tetapi mereka yang mendapat tarbiyah Kalamullah memang selalu luar biasa. I love them.

Blog Archive

Pakaian Muslimah

aku dan dia

Lilypie Angel and Memorial tickers