Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, June 28, 2015

TANDA ALLAH SAYANG



Alhamdulillah.
Bersama sebab atau tanpa asbab, Allah boleh bagi sembuh.

Ini pagi kedua aku bawa anak-anak berjalan perlahan-lahan santai-santai mengelilingi tasik rekreasi Kota Kemuning.  Pagi semalam sampai sana seawal jam 7 pagi.  Matahari masih main sembunyi-sembunyi.  Tapi pagi ni, sampai sudah 7.30 pagi.  Matahari sudah mula bersinar garang.  Namun panorama alam masih tekal indah di pagi yang segar.  Merenung water fountain di bawah sinaran matahari menghadiahkan rainbow yang menyerak warnanya dengan bangga.  Masya Allah.  Memerhati sekeliling, nampaklah pepatung merah, burung dan lebah berbelang kuning hitam.  Menadah telinga, terdengar bunyi kicauan burung yang keriangan mengucapkan zikrullah.  Memandang air tasik yang berombak perlahan, kelihatan ikan keli di tepian, kura-kura menjenguk ke permukaan air.  

Naqib dan adik-adiknya nampak cergas.  Masih awal hari kan.  Alhamdulillah.

Naqib, tentu tak siapa menyangka dia masih dalam kategori orang sakit.  Tubuh yang gempal berisi (dah turun banyak juga tu, lebih kurang 14 kilo sejak mula sakit teruk), wajah yang cool ala-ala macho, sengih yang sampai ke telinga, dan nakal menyakat mengusik menjentik adik-adik terutamanya Hidayat.  Tak nampak langsung dia sebenarnya sedang bertarung dengan sakit.

Alhamdulillah, setakat ini dia sihat mengikut keperluan.  Balik kampung ikram wan atok, dia sihat.  Ziarah Atok Leha Atok Arbak semasa mereka di Kajang, alhamdulillah dia kelihatan begitu sihat.  Dan dia memang mencari waktu sihat untuk ikram kawan-kawan di madrasah berdekatan.  

Tetapi apabila datang sakitnya, dia tidak mampu bangun.  Solat terpaksa gunakan kerusi.  Ada sekali dia masih cuba melawan sakit dan mengikut abahnya solat terawih di surau Al Falah ~ Naqib solat di belakang bersama-sama beberapa orang jemaah yang menggunakan kerusi.  Namun esoknya dia dah rasa lebih sihat, pergi teraweh solat macam biasa.

Ya, sakitnya tak boleh diduga.  Bila-bila nak sakit, sakitlah dia.  Bila-bila nak muntah, muntah la dia. 
Satu ketika tekanan darahnya antara yang tertinggi, 220. Abahnya yang berada jauh mula kerisauan dan muat naik di fb, dan ramailah yang begitu prihatin memberi simpati dan berbagai usul untuk pengubatan, yang dekat dan yang jauh.  Masya Allah memang terharu atas keprihatinan mereka semua.  Waktu ini juga Naqib hanya berbaring dan bangun untuk solat, dan muntah.

Aku sambil menyembunyikan risau, sempat berleter bersama airmata yang terbit di hujung bicara.  Membebel sikap kurang endah pada pemakanan yang diambil.  Kurang endah pada  disiplin mengambil ubat. Kurang endah menjaga minuman air garam yang sepatutnya diambil kerap.

Tetapi Naqib selalu ada jalan keluar.  Dia meminta air batu untuk mandian.  Maka satu famili mandi air batu yang … masya Allah tak terucap dengan kata-kata akan ‘nikmat’nya.  Sekurang-kurangnya mandian ini ada memberi kesan baik pada dia.  Alhamdulillah.

Sedapatnya, segala apa yang diketahui sebagai ubat, kami mahu dapatkan untuk dia.  Kami mahu dia sembuh sepenuhnya.

Sesungguhnya amat benar sekali, Allah menjadikan dunia ini sebagai tempat asbab.  Ternyata Allah maha kuasa boleh saja menjadikan sesuatu berlaku tanpa asbab.

Setelah hanya mampu berpuasa tiga hari pertama Ramadan, hari ini Naqib memberitahu mahu berpuasa.  Abahnya sudah pun menyerahkan fidyah dia tidak berpuasa kepada madrasah di Mersing. 
“Yang penting kamu rasa boleh.  Tidak sakit.  Nak puasa tak ada masalah,” begitulah jawapan aku.
Sehingga ke saat aku menulis ini, dia tidak sakit walaupun TEKANAN DARAH MASIH TINGGI DARI NORMAL, lebih dari 180/120.

Ini memang LUAR BIASA!  Aku dan Naqib saling berpandangan kehairanan.  

Allah dengan segala sifatNya yang Maha Sempurna, Maha Pengasih, Maha Pemurah, Maha Kaya, Maha Mengasihani, Maha Mengetahui, segala kesempurnaan dan keagungan milik Allah semata.
Aku terus berharap, semoga Allah memberi kesihatan total kepada Naqib.

Ada beberapa asbab yang kami fikirkan.  

~ kerap aku nyatakan kepada Naqib.  Dalam hidup ini Allah beri penyakit dan Allah sertakan ubatnya.  Ada banyak ubat yang boleh manusia dapati, sesuai dengan kemampuan dan rezeki.  Namun, sesuai pula dengan dua petunjuk Allah kepada manusia melalui Al Quran dan Sunnah Rasulullah SAW.  Di situ ada apa yang dipanggil KEBERKATAN.  Maka, usahalah apa sahaja kecuali yang haram.  Engkau akan dapati apa yang ditunjukkan Allah itu jauh lebih hebat dan amat mengharukan.  TANDA ALLAH SAYANG.  Carilah yang membawa KEBERKATAN.  Keberkatan itu amat penting, itulah rahsia keajaiban dalam kehidupan.  

Syukur alhamdulillah, semua dari Allah.  Benarlah, Engkau tidak menghampakan doa dan harapan yang tidak kunjung padam.  Semoga ini semua adalah permulaan yang baik untuk Naqib.  Ya Allah, izinkanlah dia syahadah, dan pilihlah dia menjadi hafizMu, alimMu dan sebagai pembantu agamaMu.  Kurniakanlah dia ilmu, iman dan ihsan.  Kurniakanlah dia isteri yang solehah lagi bertaqwa.  Pilihlah dia dan keturunannya membantu agamaMu sampai kiamat.  Allahumma aameen.

~ catatan. Syukur alhamdulillah, Allah pertemukan kami dan gerakkan hati kami untuk bertemu dengan Haji Yusuf. 
Jazakumullah khoyr kathira atas doa semua ahli keluarga dan kawan-kawan, dan atas semua usul, cadangan dan keprihatinan.  Semua dengan izin Allah belaka.

* mula mencari erti KEBERKATAN HIDUP.  KEREDHAAN ALLAH ADALAH TUJUAN HIDUP.

Search This Blog

Loading...

Blog Archive

Rakan Blog

Naqhuhines

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing