Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, February 19, 2015

Aku memandu dengan ceria. Tiga orang sudah berkumpul. Rumah tentu menjadi agak riuh dari biasa. Kawasan perumahan kami semakin hampir. Tiba-tiba di jalan yang lengang itu pandangan mataku melihat sesuatu berwarna kuning di atas jalan, berdekatan dengan jalur putih yang putus-putus. Semakin hampir, jelas ia adalah seekor ibu kucing berwarna kuning oren bersama dua ekor anaknya dengan warna yang sama. Risau dilanggar kenderaan, aku memberhentikan kereta dan mengangkat ibu dan anak-anak yang basah (hujan baru berhenti) ke tepi. "Jangan duk tengah, duk kat tepi. Bahaya ye!" Aku memang amat serba-salah. Esok kami akan berangkat ke Madinah seterusnya menunaikan umrah di Tanah Suci Mekah, menjadi tetamuNya alhamdulillah. Membawa haiwan ini pulang ke rumah tidak membantu keadaan. Aku beredar dengan hati tersayat. Ibu kucing itu kulihat seakan-akan mahu mengikut aku sambil mengeow sayu. Dia dan anak-anaknya yang gemuk-gemuk terus membersihkan badan yang basah. Ini memang luar biasa sebenarnya. Bagaimana kucing-kucing ini boleh berada dalam keadaan basah sedangkan begitu banyak rumah-rumah berdekatan. Buruk sangka menjelma. Apakah mereka dihantar ke situ oleh insan yang sudah tidak sudi mahu menyayangi mereka? Dari kejauhan aku nampak kelibat sang suami berjubah hitam sudah tercegat di tepi simpang masuk ke perumahan. Cuak juga, mungkinkah aku terlewat pulang hmm... "Abang watpe kat sini?" tanya aku dengan lunak manja dan baik sangka. Ohh dia saja memerhatikan persekitaran di rembang petang. Ok selamat. Aku terus membelokkan kereta hingga depan rumah. Entah bagaimana teringat mahu memberi kucing-kucing tadi biskut baki Oyen dan Atam, standby bila dua gediks itu datang ke sini (sekarang Oyen dan Atam ditumpang di rumah cucu abah di Kuala Pilah, khabarnya happy dan bergonjeng berdua macam biasa). Aku dan Hanessa berjalan pimpin tangan melenggang ke simpang jalan semula. Nampaknya ibu kucing itu sudah kembali duduk di pinggir jalur putih di tengah jalan. Anak-anak kucing (ada tiga ekor, kat tepi jalan ada seekor lagi warna hitam capuk2) duduk berkumpul di atas rumput. Tiba-tiba ... Tiba-tiba, sebuah Proton hitam aerobik lalu di hadapan kami dengan kelajuan sederhana mengikut had kelajuan kawasan kampung. Ia terus meluncur menghala ke arah ibu kucing yang sedang santai. Aku amat berharap kereta hitam itu akan mengelak ke kanan sedikit, malangnya ... Mataku melihat dengan jelas ibu kucing tersentak sebaik sahaja tubuhnya berada di bawah kereta dan mula berganjak keluar, namun tayar belakang telah menyentuh kepalanya. Kereta hitam itu terus berlalu seperti tiada apa yang berlaku. Aku, suamiku yang masih tercegat di simpang jalan dan si bongsu tercengang melihat kejadian yang tidak disangka-sangka sampai ke anak mata seperti ini. Allahuakhbar! Allah! Allah! Innalillahiwainnailaihirojiun... Suami mengomel sambil sama-sama melangkah laju ke arah ibu kucing yang kini sedang sakaratul maut. Di kepalanya mengalir darah merah. Tubuhnya kejang dan tersentak-sentak. Aku hanya dapat menyabarkan hati dengan perasaan yang kian terhiris. Amat terhiris! Mujur hatiku kering. Tiada setitik air mata yang mengalir. Jauh dari kebiasaan, tatkala air mata bisa bergenang tiba-tiba tanpa disangka.

Search This Blog

Loading...

Blog Archive

Rakan Blog

SEHARUM DOA BONDA

Pakaian Muslimah

aku dan dia

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Seharum Doa Bonda

Seharum Doa Bonda

widgeo net